topbella

Monday, May 7, 2012


LAKARAN BAHAGIA
Apabila kita ziarah saudara kita yang kelihatan serba kekurangan 


Kita akan berteka teki sendiri dalam hati

Kita merasakan mereka ibarat jatuh  di timpa tangga berkali-kali

Memandang mereka dengan mata yang penuh simpati.

Sedangkan Lakaran bahagia di dunia mengikut persepsi diri.

Lazimnya masyarakat kita menilai bahagia seperti cerita fantasi.

Sambung belajar tinggi tinggi,

Mudah dapat kerja yang diingini

Dapat beli kereta & bahagia ada rumah sendiri

Bersuamikan lelaki hensem & bergaji tinggi

Beristeri cantik & solehah sekali

Mengharapkan dapat pasangan diri yang alim  dari diri

Tiada kecederaan dalam permainan hati sendiri

Tiada konflik dalam masjid yang didiri

Berlumba lumba papar bahagia melalui bibir & jari


Pentingkan isi perut melebihi mengisi rohani

Mementingkan paparan keindahan dua dimensi  

Betapa ramai yang terjerat dengan impian sebegini

Leka dengan kesenangan yang diberi

Menyuntik hati menjadi semakin mati

Lambakan hutang melebihi pembahagian rezeki

Yang perlu di lunasi setiap hari

Lupa hakikat diri yang harus dijalani

Semakin kurang ruang pada yang orang disisi

Agenda saudara lain tak  masuk menerjah dalam diari diri

Terhimpit dengan konflik diri

Hilang nilai IHSAN di hati

Tenggelam dengan  harta yang diberi

Leka dengan kesihatan yang diperolehi


Lupa dengan masa yang semakin deras berlari

Inikah bahagia yang dicari selama ini

Bagaimana dengan lakaran bahagia kita sendiri ?

Semoga Allah melakarkan bahagia di hati. 

Dengan kerendahan hati

Nilai Ihsan yang terbukti

Terpancar dalam semua gerak geri

Agar kita tidak lupa diri.

Insyaallah semoga Allah sentiasa di hati



0 comments:

Iklan Sebentar

Mujahiddah Solehah

My photo

"Bacalah Al Qur'an. Karena ia pada hari kiamat nanti akan datang untuk memberikan syafaát kepada para pembacanya." (Hadith sahih, riwayat Muslim)