topbella

Friday, July 29, 2011

Sistem dunia tidaklah seindah mana...Berpaksikan Allah untuk mengindahkan segalanya


Buku "bestseller" bagus untuk di baca. Semoga Penulis buku ini diberikan Hidayah Oleh Allah. Amin=)

Selepas mendengar hasil pembedahan buku “ If you want to be Rich & Happy Don't go to school ”dalam satu perkongsian ilmu.

Jemari ini terasa melekat di keyboard untuk meluahkan sesuatu.

Buku yang sedikit sebanyak memperlihatkan kesan & keterbukaan dalam sistem pendidikan dalam kehidupan.

Ada yang menyalahkan sistem pendidikan menghasilkan kepincangan masalah di kalangan remaja.

Ada juga yang tidak mempersetujui silibus pendidikan di sekolah .

Ada juga yang bercakap- cakap dengan kesalahan kesalahan sistem pendidikan sekolah.

Ya, semua sistem yang manusia cipta pasti ada kekurangan.

Namun saban hari orang-orang yang berada dalam sistem pendidikan cuba melakukan yang terbaik dalam mendidik anak bangsa.

Apakah pilihan anda seandainya tidak bersetuju dengan pendidikan yang ada.

Tepuk dada tanya iman anda.

Bagi saya seorang pendidik yang berjiwa.

Pendidikan yang utama adalah apa yang terbentuk pada jiwa individu tersendiri.

Mempunyai Nilai Tuhan di hati, Nilai Islami

Mempunyai matlamat yang tersendiri, sekalipun dikelilingi sistem sistem yang memeningkan.

Sistem yang mampu menjanakan pemikiran yang terpelihara, bebas dari penjajahan minda.

Walaupun dibebani dengan pekerjaan, mempunyai banyak laluan kesakitan dari kegembiraan

Bukan untuk terus dihujahi akan tetapi cuba untuk hadapi & terus mencari solusi.

Nah, Inilah Tarbiyyah ( pendidikan ) dalam jiwa yang seharusnya disemai dengan suntikan pendidikan Aqidah yang satu.

Inilah pendidikan yang utama pada manusia yang berjiwa & berakal waja.

Orang yang merasakan sentiasa bersama Allah dan merasakan kebersamaan Allah dan para malaikat dalam semua perkara.

Berpaksikan Al Quran, hadith & sirah

Pasti tidak sewenang-wenangnya menyalahkan sistem pendidikan yang ada seperti bangau menyanyikan lagunya.

Sekali lagi , Sistem dunia dicipta oleh tangan manusia yang penuh dengan kekhilafan

Pasti tidak berjaya menenangkan hati sepanjang masa , hanya mampu mengenyangkan fizikal, mencantikan laluan manusia dalam masa yang sementara.

Sistem Politik, Sistem Universiti, Sistem Sekolah, Sistem Peperiksaan, Sistem Pemarkahan, Sistem Perbankan, Sistem jalanraya, dan sistem –sistem seantero dengannya pasti tertonjol kepincangannya jika itu yang dihighlitght oleh mata kita.

Jadi hadapi sistem yang ada dengan pertimbangan yang waras adalah lebih baik dari berkata-kata sahaja atau menyalahkan sebelah pihak.

Kalau untuk penambahbaikan & untuk diatasi bersama. Insyaallah pasti ada jalannya.

Yang kedua ialah Sistem pendidikan dari rumah.

Sistem yang di amalkan dalam rumah oleh penghuni yang berada dirumah .

Bukan sistem ketua rumah atau sistem suri rumahnya sahaja. Sistem amalan semua penghuni rumah yang terjadi dalam rumah. Sistem ini bakal membentuk perwatakan & akhlak , pendidikan sivik dalam banyak perkara.

Sistem ini berkait rapat dengan keperibadian, kebijaksanaan & keperihatinan ibu bapa kepada anak-anak.

Tidak hanya mementingkan material atau kesenangan seisi rumah tapi ia berkait juga dengan hubungan semua dengan Allah supaya hubungan dengan seisi rumah bakal terjaga.

Kekurangan sesuatu dalam keluarga akan terlihat hasilnya dengan perangai istimewa di dalam sekolah.

Anak bermasalah di rumah buat hal di sekolah.

Ini tidak bermakna semua ibu @ bapa harus berhenti kerja untuk memfokuskan segala perhatian kepada pembesaran perkembangan kanak-kanak sehingga menjadi golongan ‘over protected’.

Di sekolah ibu bapa menghantar anak-anak dengan harapan yang tinggi, namun di rumah bagaimana?

Ramai yang memilih menghantar anak di Tahfiz, MRSM, Sekolah Agama, berasrama penuh, sekolah kelas pertama tapi menidakkan agama apabila mereka kembali menyangkut uniform sekolah di rumah.

Di rumah lagaknya seperti raja, keberadaannya di rumah tidak digunakan sepenuhnya. Tidak ada sistem langsung di rumah. Soal disiplin tidak dijadikan budaya di rumah.

Apakah mereka mampu mempertahankan perwatakan yang baru dibentuk di sekolah.

Pastinya sukar sekali. Kerana timbul perbezaan suasan di rumah & di sekolah.

Kekeliruan identiti, meneladani contoh di rumah atau mengamalkan teori & amalan dari sekolah

Perkara inilah yang menghasilkan lambakan pelajar-pelajar bermasalah di sekolah yang sepatutnya menghasilkan orang yang beragama dan bermanfaat pada semua.

Dan membuatkan orang macam saya stess saja.

Saya percaya ramai cuba ibu bapa cuba mengorak langkah bersama-sama anak-anak ke persekitaran yang membina keperibadian mukmin. Alhamdulillah. Inilah yang kita doakan & harapkan.

Kehadiran pelajar yang didik di rumah melancarkan perjalanan seorang pelajar & menyenangkan pembelajaran guru di sekolah

Mengecilkan jumlah fail disiplin di sekolah

Mengurangkan surat-surat amaran untuk di pos ke rumah

Saya percaya semua yang membaca ingin menjadi penduduk di Taman Syurga.

Pada pelajar saya, semoga anda faham penulisan saya.

Pada pembaca yang dirahmati ALLAH.

Jom kita kumpulkan keazaman untuk mengorak ke depan dalam ibadah kita

Jadikan Ramadhan kali ini sebagai motivasi kita.

Titik perubahan untuk berubah. InsyaAllah.

0 comments:

Iklan Sebentar

Mujahiddah Solehah

My photo

"Bacalah Al Qur'an. Karena ia pada hari kiamat nanti akan datang untuk memberikan syafaát kepada para pembacanya." (Hadith sahih, riwayat Muslim)