topbella

Monday, June 13, 2011

SETH ( NORA ELANA ) realiti @ sebaliknya.


Siti Saleha  yang manis bertudung

Ternyata perkongsian saya bertajuk Nora Elena Vs Nur Amina sebelum ini menggamit ramai pembaca & peninjau.

Terima kasih atas kesudian anda membaca entri tersebut . Mudah-mudahan manfaat isinya.

Adakah saya memusnahkan angan-angan seorang perempuan untuk bermimpi di siang hari ?

Ya atau Tidak. Terserah pada pembaca .

Sekali lagi maafkan saya kalau ada yang terluka, terasa atau lain pandangannya dari saya.

Saya menulis entri ini ada sebabnya bukan suka suka untuk di baca.

Hari ini waktu rehat di sekolah , ada sekumpulan pelajar perempuan menghampiri saya.

Tersimpul mereka setelah lama tak jumpa  maklumlah cuti 2 minggu

“ Cikgu pun minat tengok citer NORA ELENA ?”

Saya pun membalas senyuman mereka tanpa sebarang kata kerana hari ini saya tidak sihat dari hari sebelumnya. Ingatkan nak tanya pasal folio getus hati saya.

“ Cikgu , tak ada ker lelaki macam tu kat dunia ni ?”.

“Tak kan tidak ada lelaki baik macam tu kot”.

“Saya tak percayalah tak ada, pakwe dia macam tu suka bagi bunga !” bertubi tubi ayat disusun diberi pada saya.

Seth - watak yang mengangaukan ramai wanita
Tergamam saya seketika. Saya tahu lelaki itu adalah Seth .Teraju utama watak cerita NORA ELENA.

Ternyata benar seperti yang dijangka terlalu ramai penonton wanita di luar sana yang memasang angan-angan untuk berkahwin dengan lelaki yang sempurna.

Fitrah manusia suka pada kebaikan & kesempurnaan.

Kalau pelajar sekolah, saya rasa normal la jatuh cinta dengan watak SETH sebab mereka lebih dekat dengan novel & tv berbanding pendedahan di alam realiti.

Kerana ini jua lambakan senarai pelajar bercita-cita untuk jadi penyanyi & pelakon.

Kalau zaman saya susah nak jumpa pelajar bercita cita nak jadi pelakon atau penyanyi berbanding masa kini.

Kerana nak kaya segera tanpa menghabiskan masa yang lama untuk belajar & bekerja susah payah di luar sana.

Saya ada terbaca surat bantahan terhadap drama ini . Komen secara kelakar tentang watak yang terlalu sempurna dalam kehidupan berumah tangga. ( Amboi rajinnya cikgu ni dok baca blog ) hihihi di antara pengisian waktu cuti 2 minggu .

Rentetan dari cerita  NORA ELENA rupa-rupanya banyak perbualan blogger mengulas pandangan mereka.

Sehinggakan ada wartawan yang interview pelakon utamanya tentang ini dalam Gua.com.my pada si pemilik watak Seth atau nama sebenar Aaron Aziz memberi komen tentang keidealan watak yang diberi :

“Masyarakat kadang-kadang tidak boleh membezakan bahawa apa yang ditayangkan di televisyen tidak sama seperti realiti. Dalam Nora Elena, Seth jadi romantik kerana dia ingin menebus kesalahan yang pernah dilakukan terhadap Nora. Dan ia adalah satu novel, karya imaginasi seseorang penulis. Saya rasa tiada lelaki yang sebegitu sempurna, yang sanggup bersabar dengan setiap perbuatan Nora Elena.”

Seth jadi jadi romantik & baik sebab nak tebus dosa ?

Berbalik kepada alam yang nyata.

Saya rasa ramai di antara kita pernah terlibat dengan dosa atau melakukan kesalahan. Walaupun kita sudah berjanji tidak melakukannya lagi.

Itulah kelemahan kita semua yang bernama manusia

Selain hasutan syaitan laknatullah yang tak putus asa menggoda kita melakukan dosa untuk dihumban dalam neraka.

Jom kita gandakan amal kita supaya dapat menggandakan jumlah pahala dari dosa.

Ya, Dalam Hadis Sohih ada menyebut perkara ini.

Diriwayatkan daripada Abu Zar r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda kepada aku:

"Bertakwalah kepada Allah walau di mana sahaja kamu berada dan iringilah kejahatan dengan kebaikan, nescaya kebaikan tadi akan menghapuskan kejahatan dan bergaullah bersama manusia dengan akhlak yang mulia". (HR Al Tirmizi).

Saya bukan berkempen atau promosi Kisah Nora Elena ya. Pastikan anda membaca entry Nora Elena VS Nur Amina sebelum membaca entri ini.

Saya hanya mencari celahan-celahan platform untuk kita menjadi baik & berusaha mengurangkan dosa yang semakin hari semakin banyak bilangannya.

Jawapan pada pelajar saya & Kepada semua pembaca.

Kalau tengok cerita  Nora Elena JANGAN  SIBUK berangan mendapat suami sempurna seperti Seth.

JANGAN ada isteri yang menduga suami macam perangai Nora dengan harapan nak layanan yang serupa. Kesabaran suami ada batasannya.

Suami kita adalah yang terbaik pada kita. TAK PAYAH  bandingkan dengan watak dalam novel.

JANGAN kecewa jika pasangan anda tak sama seperti kisah novel ni yer atau yang sewaktu dengannya.

JADILAH isteri / suami yang terbaik pada pasangan yang sedia ada.

Pada yang belum kawin ( Pada pelajar saya & semua pembaca )

Memulakan diri menjadi pasangan yang baik dengan menjadi insan yang baik akhlaknya.

Jangan membina ratusan gunung berapi berlavakan impian yang tinggi tanpa menduga kehadiran sebarang letupan api.

Jangan hanyut dengan kisah novel cinta yang ditulis mengikut citarasa semua pembaca.

Happy ending ever, Sweet couple, & bla bla la..

Alam pernikahan tidak semudah & semurah alam percintaan.

Pernikahan, Medan Pahala yang menuntutkan keimanan, kesabaran, Ketabahan & Keeratan hubungan dengan Allah menerusi pencarian ilmu.

“ Tiada seorang insan yang sempurna sebagai suami / isteri pada era globalisasi ini ”

Kita sempurnakan pada diri kita yang kurang sempurna dengan panduan Akhlak Rasulullah S.A.W. & wanita –wanita penghuni Syurga.

Supaya menjadi pelengkap yang menyempurnakan nanti. Insyaallah.

Semoga kita menjadi lagi hebat di alam realiti berbanding dalam Imaginasi

Itu lebih baik & bermakna. Tak begitu ?

2 comments:

Maher said...

betul kak ayu, betul

nn said...

tulah. masyarakat sekarang kadang-kadang terbawa-bawa sangat. boleh je nak admire watak tu tapi... kita kena sedar, drama ni adaptasi novel dan novel memang selalu buat pembaca berangan.

hari ni mesti semua peminat nora elena sedih. episod terakhir lah katakan... tapi tak sabar nak tau endingnya... even ada kawan-kawan yang dah baca novel masih tertunggu-tunggu ending siri ni sebab nama pun adaptasi longgar, banyak juga yang tak sama dalam novel.

Iklan Sebentar

Mujahiddah Solehah

My photo

"Bacalah Al Qur'an. Karena ia pada hari kiamat nanti akan datang untuk memberikan syafaát kepada para pembacanya." (Hadith sahih, riwayat Muslim)