topbella

Sunday, July 31, 2011

Nostalgia kanak kanak ( Warna warni Ramadhan & Aidilfitri )



Ramadhan bulan mendidik jiwa.
Alhamdulillah hari ini saya berjaya menghadirkan diri dan menjadi peserta dalam MESRA mengedarkan risalah Ramadhan pada tetamu yang mengunjung Tasik Shah Alam berdekatan dengan Masjid Negeri

Pengisian pagi yang bermakna selain dapat mendengar tazkirah Hanim di samping teman-teman solehah bertemankan Ukhti Nurul Adni & Abdullah yang comel. 

Alhamdulillah walaupun sekejap tetapi sangat bermakna untuk memotivasikan diri menyambut kedatangan Ramadhan Al Mubarak.

Didoakan saya & semua pembaca dapat meningkatkan iman ke tahap semaksima di kala permulaan & pertengahan Ramadhan yang semakin tenggelam dek syawal yang terlalu dinantikan.

Semakin berusia semakin hilang nikmat @ kegembiraan menyambut syawal  dengan pakaian serba baru berbanding zaman kanak-kanak, waktu itu saya lebih mendambakan syawal kunjung tiba tanpa pengertian yang bermakna.

Saya masih teringat zaman kanak-kanak tika Ramadhan menjelma, saya sangat teruja dengan bantuan dan sedekah yang diterima duit, baju raya, majlis berbuka puasa, beras dan macam- macam lagi disedekahkan untuk saya dan keluarga. 

Kenapa bagi pada saya? Jawapannya sebab saya dikategorikan sebagai anak yatim tidak berbapa.

Tanpa banyak soal saya menerima tanpa sebarang syak wasangka. Ada satu waktu di sekolah saya dipanggil untuk diwawancara sebelum layak menjadi si penerima. "mak bagi duit raya tiap-tiap tahun berapa? Saya cakap tiada, cikgu tu tak percaya. Mana mungkin saya berdusta pada bulan puasa. Saya pun takut dosa nanti sia-sia puasa dia terus bertanya kenapa? 

Saya pun bercerita mak saya cakap hari-hari dia bagi duit raya. Lagipun mak saya cakap bulan puasa saya dah kaya dari hari hari biasa. Cikgu tu terus ketawa. =) hati pun terus berkata-kata “apalah cikgu ni ketawakan saya". Berjenaka pulak dia, Rasa marah pun ada. Padahal cikgu tu hanya menjalankan tugasnya,kesian dia. Jangan marah yer cikgu. Saya pun dah pakai nametag cikgu hihihih

Tatkala ibu saya bersedih menanti Pagi Raya. Saya dan adik pula semakin melonjak gembira.Ekspedisi mengutip duit raya akan bermula. Hip hip hooray! 

Seawal pagi kawan-kawan, sepupu sepapat menanti di pintu rumah. Takut ada yang tertinggal, terasa, merajuk akhirnya meninggalkan satu nostalgia iaitu "merajuk di pagi raya" & muka berubah semacam cuka sampai seharian. Jadi kami pun menunggu sehingga cukup korum baru kami memulakan langkah.

Kami beraya dari satu rumah ke satu rumah. Siap perancangan lengkap lagi rumah mana kami bermula dan berhenti rehat seketika untuk menjamah kueh raya jika kami kehabisan tenaga.

Oleh kerana amalan ini menjadi acara tahunan jadi senang kami untuk mengatur segala-galanya. Tak cukup dengan poket baju kurung ada plak galas beg bersama. Hahaha macam-macam gaya.

Mujur time ni tiada kamera digital kalau tidak .Erm tidak dapat saya gambarkan betapa comotnya saya dan betapa hebatnya kami semua . Sampai ke petang kami mengutip duit raya. Letih bukan kepalang, penat tidak terkata.

Namun pengertian syawal pada zaman kanak-kanak hanyalah pada material semata-mata. Berakhir dengan pengiraan duit raya hingga acara kemuncak pada sebelah malamnya mengira jumlah duit raya. Selepas itu mulala sibuk bertanya.

Siapakah yang menjadi juara ? johan kutip duit raya.Yang pasti, tentulah bukan saya. Kerana saya tidak pandai atau bahasa yang lebih indah saya tak suka mengira, asyik salah saja!

Menziarahi pusara ayah amalan yang biasa, saya hanya tahu kematian bapa namun saya tidak merasa sesedih mana, kerana saya kehilangan abah ketika saya baru mengenal allif,ba, ta. Kadang-kadang sedih juga namun pada waktu itu perpisahan dan kematian belum lagi berjaya meruntun jiwa ( pada waktu itu la )

Saya tidak rasa kekurangan apa-apa. Cuma saya sedar abah sudah tiada bertemu pencipta.

Dan saya mula menanam keyakinan suatu hari nanti saya pasti berjumpa juga di syurga tapi entah tak tahu bila? ( pemikiran pada usia kanak-kanak )

Dan mak pula cuba sedaya upaya untuk memberi yang terbaik dalam kehidupan kami bertiga sedaya upaya.

Dari hari ke hari saya mula bertanya? Pertanyaan yang tiada kesudahan. Kehilangan ayah membuatkan saya menjadi ingin tahu rahsia kehidupan.

Namun soalan saya banyak dipendamkan kerana pada usia itu saya tidak petah berbicara dan tiada medan untuk seisi luahan rasa. Saat itu tiada sesiapa pun mampu memberi jawapan yang sempurna.Yang mengurangkan sesak di dada. Ketidaksempurnaan hidup dan ketidakadilan duniawi kian saya terasa ia seakan mengusik hati untuk mencari satu jawapan yang luar biasa.

Setelah umur kian meningkat dewasa, satu persatu kawan saya hilang dari pandangan mata. Malu mula menghiasi rupa & jiwa. Ramadhan mula mengisi jiwa & memberikan pengertian yang berbeza. Terawih menjadi amalan kami bersama sama. 

Seandainya saya melakukan apa-apa yang tiada makna, hati mula berkata, mesti Allah murka. Abah disana lagi kecewa . Itulah mainan kata-kata yang berdetik di lubuk jiwa tatkala diri terjerumus dengan kegiatan yang berdosa.

"ROBBIFIRLI WALIWALIDAIYA WARHAMHUMA KAMA ROBBAYANI SOGHIRO". Semoga Abah ditempatkan di tempat orang yang beriman. Amin ya Robbal Alamin

0 comments:

Iklan Sebentar

Mujahiddah Solehah

My photo

"Bacalah Al Qur'an. Karena ia pada hari kiamat nanti akan datang untuk memberikan syafaát kepada para pembacanya." (Hadith sahih, riwayat Muslim)