topbella

Thursday, June 2, 2011

Misi menyelamatkan perkahwinan...

Buat isteri, pembaca ..
Sedih bercampur pilu mengenangkan rumahtangga insan yang dikenali dibina bakal hancur.

Dulunya kita mempositifkan segala keburukan pasangan . Dengan harapan yang belum pasti selepas kawin dia akan berubah.

“Dan diantara tanda-tanda kekuasaan-Nya adalah Dia menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang" (QS. Ar Rum : 21)

Kita berani memilih perkahwinan dari berhubung dengan syaitan ( hubungan tidak bernikah )

Harapan positif yang satu .
Mampu membina kepercayaan
Menepis segala ketidaksempurnaan
Yang ada pada pasangan
Sehingga terjadinya Pernikahan
Dengan izin Allah s.w.t.
Termeterailah ikatan suami isteri
Dalam sebuah kehidupan

Duhai isteri,

Pernikahan pastinya mendedahkan pelbagai kejutan dari suami dan isteri.

Kita kan gender yang  tidak sama

Dibesarkan oleh keluarga yang tidak sama

Memiliki sejarah & kisah hidup berbeza.

Pastinya kita terkejut

RUPA- RUPANYA

Lelaki itu malas bekerja,

Lelaki itu cetek pengetahuan agama,

Lelaki itu ringan tangannya,

Lelaki itu busuk mulutnya,

Lelaki itu bakhil orangnya,

Lelaki itu lupa tanggungjawabnya,

Pendek kata lelaki itu tidak seperti yang di sangka- sangka

KERANA

kita memasuki alam pernikahan dengan seribu harapan.

Menggambarkan lelaki itu pelengkap ketidaksempurnaan, pelengkap kekurangan kita dan penyeri kehidupan kita.


NAMUN

ternyata ia tidak seindah yang disangka.

lebih pahit dari manis di lidah rasanya.

begini rupanya hidup di alam pernikahan.


Ukhti yang disayangi..

Ketahuilah suami juga merasa gelodak perkara yang sama.

Ingatkan kita wanita solehah yang mampu meyolehkan dia tapi ternyata TIDAK.

Kita isteri yang

Meremehkan suami dari segala sudut

Mengambil hak bersama suami  ke tempat kerja

Melebihkan ibu bapa daripada dirinya

Membesarkan hak Isteri dari menjalankan hak isteri kepadanya


 Duhai Isteri

Jangan memilih penceraian seawal minit pergaduhan bermula kerana

"ketenangan adalah dari Allah manakala  tergesa-gesa) adalah dari syaitan"
( Hasan : Al -Baihaqi )

Kebahagiaan ada di tangan kita

Ukuran kejayaan rumah tangga bukan terletak pada pasangan kita

Tapi pada diri kita sendiri.

Jadilah isteri yang solehah, supaya terpanggil suami untuk soleh bersama

Berjaya atau tidak masa & usaha kita sebagai penentunya

Duhai isteri,

Walau bagaimanapun suami kita , Allah memandang tiap usaha, penat lelah kita ,doa  kita siang dan malam. Air mata laju mengalir menghadapi konflik,

Lupakah kita Malaikat kiri dan kanan sentiasa taat mencatat amalan kita ?

Mana kepercayaan anda pada Yang Maha Esa ?

Jadilah pemaaf dan menahan sabar.

 "Dan bersabarlah (menghadapi segala kesukaran dengan cekal hati); sesungguhnya Allah berserta orang yang sabar." (Surah al-Anfal, ayat 46)

"Dan orang yang menahan amarahnya dan memaafkan orang lain, Allah menyintai orang yang berbuat kebajikan." (Surah Ali Imran, ayat 132).


Lihatlah kesabaran ibu kita dalam melayari bahtera bersama ayah kita.

Lupakah kita pengorbanan ibu terhadap keluarga.

Berilah peluang pada mereka , sebagaimana kita memberi ruang pada mereka untuk menikahi kita

Ya, lelaki yang bermasalah akan terus memberi masalah kepada kehidupan kita.

Benar, berat mata memandang berat lagi bahu memikul.

Jangan risau ALLAH MAHA MENGHITUNG , MAHA MELIHAT, MAHA MENDENGAR , MAHA MENGADILI

Setiap apa yang kita hadapi akan di hitung kelak. PERCAYALAH

"Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan." (Surah Ali 'Imran, ayat 185)


Positifkan Suami kita dengan kebaikan  yang satu..

Dalam ramai ramai lelaki singgah di hati kita

Yang pasti dialah lelaki yang dipilih oleh Allah

Dan memartabatkan diri kita

sebagai seorang ISTERI bukan?

Jom kita hayati hadith ini


Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda tentang sifat wanita penghuni Surga,


"Ertinya: Wanita-wanita kalian yang menjadi penghuni Surga adalah yang penuh kasih sayang, banyak anak, dan banyak kembali (setia) kepada suaminya yang apabila suaminya marah, ia mendatanginya dan meletakkan tangannya di atas tangan suaminya dan berkata, ‘Aku tidak dapat tidur nyenyak hingga engkau ridha.’” [Hadits hasan: Diriwayatkan oleh ath-Thabrani dalam Mu’jamul Kabir (XIX/140, no. 307) dan Mu’jamul Ausath (VI/301, no. 5644), juga an-Nasa-i dalam Isyratun Nisaa' (no. 257). Hadits ini dihasankan oleh Syaikh al-Albani dalam Silsilah ash-Shahiihah (no. 287)]  

Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda tentang sifat wanita penghuni Neraka,


 “Dan aku melihat neraka. Aku belum pernah sama sekali melihat pemandangan seperti hari ini. Dan aku lihat ternyata majoriti penghuninya adalah para wanita.” Mereka bertanya, “Kenapa para wanita menjadi mayoritas penghuni neraka, ya Rasulullah?” Beliau menjawab, “Disebabkan kekufuran mereka *).” Ada yang bertanya kepada beliau: “Apakah para wanita itu kufur kepada Allah?” Beliau menjawab: “(Tidak, melainkan) mereka kufur kepada suami dan mengkufuri kebaikan (suami). Seandainya engkau berbuat baik kepada salah seorang dari mereka pada suatu masa, kemudian suatu saat ia melihat darimu ada sesuatu (yang tidak berkenan di hatinya) niscaya ia akan berkata: ‘Aku sama sekali belum pernah melihat kebaikan darimu’.” (HR. Al-Bukhari no. 5197 dan Muslim no. 2106)

Semoga ada cahaya yang menanti di celahan luka di hati......

 p/s: Semoga Allah memberikan anda & saya ketabahan, kesabaran, ketenangan dalam urusan rumahtangga

1 comments:

Zuwairi Aiman said...

Salam kunjungan.. blog menarik.. singgah la ke blog saya ;)

http://www.zuwairiaiman.com

Iklan Sebentar

Mujahiddah Solehah

My photo

"Bacalah Al Qur'an. Karena ia pada hari kiamat nanti akan datang untuk memberikan syafaát kepada para pembacanya." (Hadith sahih, riwayat Muslim)