topbella

Monday, June 27, 2011

Saya nak kahwin sebab nak jaga Hati @ ??????

Seminggu saya sepi dari dunia penulisan. Saya ditemukan pelbagai permasalah pra perkahwinan .

“ Akak, saya nak kahwin , nak jaga hati”.

 Ayat klise dari ramai muda mudi yang setuju 100 % memilih perkahwinan salah satu cara nak menjaga hati yang tak keruan diserang virus merah jambu = virus cinta

Tidak saya nafikan di awal perkahwinan memberi ketenangan hati seperti kita nantikan.

Namun bukanlah sepanjang perkahwinan kita  asyik sibuk menjaga hati sendiri.

Kita bakalan kecewa kerana skrip kehidupan bakalan berubah dan laluan semakin sukar sekiranya pemikiran kita tentang perkahwinan sampai setakat ini.

Ketahuilah adik - adik ku, dan semua pembaca yang saya kasihi.

Dalam perkahwinan kita lebih cenderung untuk menjaga hati-hati orang lain dari hati sendiri. Kerana medan perkahwinan medan yang bakal menjadi garisan awal untuk kesungguhan mendidik hati kita sendiri.

Soal hati akan tenggelam menggantikan soal diri, soal komunikasi, soal kewangan & permintaan suami isteri yang bertukar ganti kepada pembentukan keluarga sendiri yang mencabar dalam dunia globalisasi.

Soal hati tidak lagi mampu menjadi teraju utama menyejukkan diri lagi. Kadang-kadang soal hati inilah akan menguji kekuatan hati kita sendiri dalam menghadapi hari-hari selepas sah bergelar suami isteri.

Sebenarnya kahwin ker, tak kahwin ker, kahwin muda ke, kahwin tua ker, opps salah, kahwin waktu melepasi zaman muda ker, belum kahwin ke sudah kahwin ker?

Bukanlah suatu jaminan kita boleh lari dari masalah . Masalah hati,perasaan, tetap akan hadir mengikut tahap keimanan kita untuk diatasi, ditepisi dan diharungi.

Hidup zero problem boleh jumpa  dalam mimpi kot :)

Cuma sebagai manusia yang dikurniakan akal fikiran kita boleh mengawal bilangan masalah supaya tak membiak besar atau kita boleh mencari solusi yang hebat untuk menyelesaikan masalah.

Saya menginjak ke fasa pengakhiran umur 20 an jadi saya bukanlah lagi pasangan muda remaja lagi. Macam tak percaya pulak diri makin hari makin bertambah usianya. Ini pendapat saya sendiri yeah, Namanya blog peribadi. Tapi saya mengalu-alukan pandangan dan penambahan ilmu dari semua pembaca yang saya sayangi.

Saya berjumpa dengan mahasiswi & mahasiswa yang muda remaja yang menceritakan ketidaksabaran mereka untuk menjejaki pelamin dengan keghairahan berkata-kata.

Dengan promosi persiapan perkahwinan gilang gemilang, foto perkahwinan yang cantik dan perfect. Siapa saja melihat pasti teruja melangkah kaki ke jinjang pelamin seawal yang mungkin. Lupa terus matlamat mula-mula masuk universiti.

Ya , mungkin masa dulu saya pun salah seorang daripadanya. Melihat perkahwinan seperti melihat objek 2D ( 2 Dimensi ). Perkahwinan melalui ilusi, harapan & angan – angan yang tak kunjung padam.

Namun bila melangkah diri dalam perkahwinan , saya nampak keseluruhan perkahwinan macam objek 3 D( 3 Dimensi ) Lebih dekat, nyata & berhati-hati.

Melihat & menghadapi secara menyeluruh dari segala sudut . Lebih realiti &jauh dari pandangan ilusi yang tidak ubah seperti  melihat lautan biru yang tidak bertepi.

Langkahkan diri mengikut ketertiban perkahwinan itu sendiri.

Supaya dapat mengurangkan kontroversi, konflik di hati sendiri dan dalam perjalanan kita menjadi khalifah yang bertaqwa di muka bumi ini..

Ya, tiada perkahwinan yang akan didirikan tanpa ujian BERGETAR & meninggalkan kesan di hati.

Jesteru itu , tunaikan kewajipan yang penting berdekatan dengan kita sebelum kita beria-ria menyambut tugasan kewajipan baru tanpa kesiapan diri yang rapi.

Tergesa-gesa bukanlah sesuatu yang baik . Walaupun kita hendak melakukan perkara yang sangat baik.

Berkahwin semasa belajar. Silakan . Seandainya anda di sokong oleh keluarga sendiri ataupun anda percaya anda mampu lakukan dengan perancangan yang rapi dan PASTI.

Saya percaya ramai yang mampu meniti di bibir sendiri daripada alam realiti.

Perbelanjaan & persiapan sebelum perkahwinan kita saja membuat kita terlopong & mengira tak cukup jari.

Perbelanjaan selepas  perkahwinan lagi lah mencabar ekonomi si suami isteri .

Ramai yang mempunyai ilmu, skill komunikasi, kesabaran tapi kecundang pada bab ekonomi dalam kehidupan berumahtangga.

Ya, kita tidak boleh nafikan perancangan ekonomi dalam institusu kekeluargaan sangat penting.

Sama penting dengan komunikasi.

Bukan semua manusia mampu menggalas peranan full time dalam satu masa. Saya percaya ada yang boleh. Ini dinamakan manusia luar dari kebiasaan. Mungkin anda dari family yang stabil, boleh menyokong anda membantu anda dalam pelbagai situasi.

Jika anda seseorang yang sangat diharapkan membaiki keadaan keluarga yang sangat memerlukan pertolongan anda sebagai pengubah kehidupan ibu bapa & adik-adik yang kecil.

Sampai hatikah anda meninggalkan peranan anda pada keluarga sendiri yang sangat mengharapkan kita mengubah & membaiki tahap keluarga kita sendiri dengan kesibukan kita memiliki keluarga sendiri ?

Tanyalah pada diri anda sendiri ?

Saya tidak menyediakan apa jua jawapan di sini,

Semoga kita tidak meramaikan kemunculan watak Si Tanggang versi moden.

Kalau berkeyakinan dan berperancangan kahwinlah. Alhamdulillah anda bakal menjadi pasangan suami isteri muda yang berstrategi dalam pentarbiyah baitul muslim.Semoga Allah memudahkan perjalanan kehidupan yang seterusnya.

Semoga kehadiran kita sentiasa di hargai pada keluarga sendiri & keluarga baru nanti.

Islam sangat menganjurkan umatnya mengatur strategi dalam melalui kehidupan yang lebih baik.

Bukan menghadapi hidup dengan mengharapkan rezeki & kehidupan yang lebih baik tanpa apa jua strategi.

Perkahwinan sememangnya memerlukan LEBIH pantauan dari ALLAH, nasihat orang yang dipercayai imannya & soleh akhlaknya serta kesungguhan kita menjadi penghuni rumahtangga yang berilmu.

Kalau kehadiran di kelas banyak kosong dari bertanda.

Duit sendiri tidak tahu kemana pergi .

Ingin mencari syurga pada suami yang belum pasti sedangkan Allah yang sentiasa dekat di hati belum belum mampu anda rasai .

Jangan sesekali menjengah perkahwinan sedangkan menjadi anak yang soleh pada keluarga sendiri anda pun kurang pasti.

Ramai mak ayah yang masih membanting tulang di usia emas walaupun mempunyai ramai anak di sisi.

Kerana semua anak sibuk nak membentuk keluarga sendiri @ yang bakal menanti, daripada menolong keluarga yang sedia terjadi ( family sendiri sekarang ni )

Masuklah perkahwinan dengan sebuah perancangan dalam peta kehidupan  .

Perancangan yang rapi bukanlah tiket utama sesebuah kejayaan @ kebahagiaan dalam berumahtangga.

Namun Ia adalah sebuah permulaan yang serius dalam perjuangan yang bernama kehidupan.

Supaya kita tidak menjadi seorang ibu @ bapa yang meletakkan harapan yang terlalu tinggi pada anak kita sendiri, sedangkan diri kita sendiri tak mampu jadi seperti apa yang di impi.

Layakkah kita menjadi IDOLA untuk anak sendiri ?

Jangan jadi seperti ketam mengajar anaknya berjalan lurus. Sampai ke sudah tidak jadi-jadi

Wednesday, June 15, 2011

Tanpa Ayah siapalah kita.

Ayah pemimpin keluarga
Saya mempunyai kenangan indah hidup bersama seorang lelaki yang dipanggil abah @ ayah selama 7 tahun .

Pemergian ayah ke sisi Allah adalah rakaman awal kesedihan dalam sejarah kehidupan saya.

Ia juga mendedahkan saya tentang kebenaran & kepastian saya tentang sebuah kematian .

Saya hanya mengenali ayah saya sebagai seorang lelaki yang menghadiahkan kehidupan yang indah pada emak & sedikit memori bersama keluarga ketika hayatnya masih ada.

Yang selebihnya saya menempuhi kehidupan ranjau bersama ibu dan adik beradik yang lain.

Hakikatnya,menghadapi hari hari seawal kanak-kanak, remaja & dewasa tanpa ayah bukanlah sesuatu yang mudah.

Tiada kuasa veto dari seorang lelaki untuk dijadikan garis panduan dalam setiap keputusan hidup.

Apatah lagi dijadikan idola @ tempat bergantung harap. Ini yang membuatkan jiwa saya lebih berdikari bersama emak dan yang lain.

Ya Allah, terasa longgar semua sistem ketahanan dalam diri untuk menjadi anak yang soleh & solehah tanpa kehadiran kepimpinan seorang ayah di sisi dalam sesebuah keluarga.

Namun, kekurangan sebagai seorang ayah saya perjuangkan & cuba penuhkan dengan pengisian seorang hamba yang mempunyai Allah di hati lagi dekat dirasai.

Allah Maha Penyayang & Pengasih. Saya selalu ditemukan dengan insan-insan yang mempunyai kemuliaan hati dalam mewarnai kehidupan saya seindah pelangi selepas hujan membasahi bumi.

Sehinggakan saya tidak lagi merasakan hari saya sunyi tanpa kehadiran seorang ayah menemani. Terima kasih kepada semua insan yang setia menemani saya di saat suka & duka :)

Saya mula terasa keindahan pinjaman ayah dari Allah yang sekejap bila dihitung-hitung sendiri setelah saya mempunyai keluarga sendiri.

Banyak monolog-monolog kecil terjadi di hati saya bila kehilangan demi kehilangan sering berganti tanpa persediaan untuk menghadapi hidup setiap hari.

Kesusahan , Keperitan & kekurangan mengajar erti saya untuk menilaikan Allah di hati sendiri.

Dan menjadikan saya lebih Menghargai segala  yang ada di sisi.

Teladan insan agung Rasulullah S.A.W yang membesar tanpa ibu & ayah patut dicontohi.

Mempunyai ayah yang tidak beberapa dikagumi @ tidak mempunyai ayah ( meninggal dunia ) @ ada ayah tapi tak bersama lagi ( penceraian) adalah perkara yang berbeza.

Jangan sesekali kita berkata

“ Daripada ada ayah yang tidak guna lebih baik tidak ada”

Kerana ayah juga macam kita semua . Ada sisi kebaikan dan sisi keburukan.

Mungkin seorang ayah tidak hebat dalam menterjemahkan kasih sayang dengan ayat-ayat cinta mahupun perbuatan yang lebih berjiwa untuk kita suka & puja.

Akan tetapi Kasih seorang ayah dapat ditonjolkan dengan “kerja keras mereka mencari nafkah pada keluarga”. ( Pada selalu yang mengadu ayah sibuk sekali mengalahkan menteri )

Kesetiaan ayah pada ibu & anak-anak adalah aset yang berharga, sangat penting & jauh lebih bermakna dari kemewahan harta.

Ketegasan & keseriusan ayah dalam beberapa perkara dalam percaturan juga penting dalam pembentukan sesebuah keluarga.

Mungkin Ayah kurang jiwanya untuk membelai mesra & mencurahkan perhatian istimewa pada anak-anak sebagaimana ibu yang lebih berjiwa iramanya dalam membesarkan kita.

Ayah kurang masa berguru dengan pakar motivasi , kurang kemahiran berkomunikasi, atau lebih banyak menyendiri dari membuat kita ketawa atau senyum sendiri. ( namun ada juga ayah yang hebat & memotivasikan diri )

Akan tetapi jauh di sudut hati, dia mahukan kesempurnaan pada anak-anak & isteri.

Dia mahukan yang terbaik buat setiap ahli keluarganya.

Lalu dia menghabiskan banyak masa di dunia pekerjaan, serius dalam perkiraan ekonomi, kurang hebat dalam belaian kasih sayang yang tertonjol pada perhubungan anak-anak.

Ya, Ayah tidak expert tentang perkara-perkara & remeh di rumah namun itu bukanlah tanda seorang ayah itu tidak mempunyai sekeping hati.

Ketahuilah jiwa lelaki sukar untuk kita tembusi & lolosi sebagaimana kita dapat meneropong perasaan ibu setiap hari.

Kalau tidak kita bakal menyaksikan ibu & ayah berkelahi setiap hari kerana minat bershopping yang sama , pemilihan warna langsir , perebutan turn mengemas rumah.

Perbezaan ayah & ibu adalah kecantikan Allah menghiasi& melengkapi diary kehidupan dalam pembentukan keluarga yang sejati.

Waktu ayah muda, kita banyak menyaksikan bentangan kesilapan berbanding paparan kebaikan mereka pada hari-hari tua mereka.

Maafkanlah mereka sebagaimana kita dimaafkan setiap kali melakukan kesalahan.

Kita sebenarnya lagi banyak bentangan kesalahan telah kita lakukan secara sedar @ tidak mengikut rentak  perangai kita sendiri. Mohonla maaf pada mereka selagi Allah masih memberi kesempatan waktu &masa seperti apa yang kita ada hari ini.

Runtuhkan benteng keegoan kita seorang anak yang kurang pengalaman hidup, hapuskan dendam di hati. Hadirkan kasih sayang yang suci tanpa sebarang kompromi

Ketahuilah semua pembaca,

Ayah juga mempunyai Misi & Visi untuk memantapkan keluarga dari hari ke hari, dari masa ke semasa.

Kepada pembaca yang masih diberi kesempatan masa dan nafas memanggil seorang itu ayah.

Tunaikan kewajipan anda sebagai ayah daripada kita menyoalkan apa kewajipan ayah terhadap kita.

Dunia ini bukan pentas yang layak untuk kita terlalu berkira-kira tentang keadilan dan kesaksamaan dalam pembahagiaan dalam sesebuah keluarga.

Kita tak mampu mengubah sejarah yang lalu @ kisah silam dalam kehidupan kita,

Namun kita mampu melakar perkara-perkara yang indah untuk terlakar dalam sejarah kita & anak-anak kita kelak.

Pada yang senasib dengan saya, Jangan risau kita masih boleh menunaikan hak sebagai seorang anak.


Hiasi akhlak seorang anak yang membahagiakan ibu & ayah. Walaupun mereka sudah tiada.

Contoh lain yang boleh seorang anak boleh buat pada ibu bapa yang telah meninggal dunia ( saya copy dari buku Wahai ayah , wahai ibu penulisan Hafiz Firdaus )

Dengan bersedekah, seperti mana hadis berikut daripada ‘Abd Allah ibn ‘Abbas radhiallahu 'anhuma:

Sesungguhnya datang seorang lelaki dan bertanya kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam: “Sesungguhnya ibuku meninggal dunia, apakah bermanfaat untuknya jika aku bersedekah untuknya?” Rasulullah menjawab: “Ya.” Lelaki itu lantas berkata: “Sesungguhnya aku memiliki sebuah kebun yang berbuah, maka saya persaksikan kepada engkau bahawa aku mensedekahkannya untuknya.”
Sahih: Dikeluarkan oleh al-Bukhari dalam Shahihnya – hadis no: 2770 (Kitab al-Wasiat, Bab jika diwakafkan tanah…)

Selitkan doa untuk ibu dan ayah kita setiap kali untuk berdoa.

Apabila seorang manusia meninggal dunia, terputuslah daripadanya amalannya kecuali tiga perkara: sedekah jariyahnya atau ilmunya yang dimanfaatkan atau anak shalih yang mendoakannya.
Sahih: Dikeluarkan oleh Muslim dalam Shahihnya – hadis no: 1631 (Kitab al-Wasiyat, Bab apakah ganjaran yang diperolehi oleh manusia setelah dia meninggal dunia).

Semoga kita berjumpa Ayah & sekeluarga di Syurga nanti. Insyaallah.

Monday, June 13, 2011

SETH ( NORA ELANA ) realiti @ sebaliknya.


Siti Saleha  yang manis bertudung

Ternyata perkongsian saya bertajuk Nora Elena Vs Nur Amina sebelum ini menggamit ramai pembaca & peninjau.

Terima kasih atas kesudian anda membaca entri tersebut . Mudah-mudahan manfaat isinya.

Adakah saya memusnahkan angan-angan seorang perempuan untuk bermimpi di siang hari ?

Ya atau Tidak. Terserah pada pembaca .

Sekali lagi maafkan saya kalau ada yang terluka, terasa atau lain pandangannya dari saya.

Saya menulis entri ini ada sebabnya bukan suka suka untuk di baca.

Hari ini waktu rehat di sekolah , ada sekumpulan pelajar perempuan menghampiri saya.

Tersimpul mereka setelah lama tak jumpa  maklumlah cuti 2 minggu

“ Cikgu pun minat tengok citer NORA ELENA ?”

Saya pun membalas senyuman mereka tanpa sebarang kata kerana hari ini saya tidak sihat dari hari sebelumnya. Ingatkan nak tanya pasal folio getus hati saya.

“ Cikgu , tak ada ker lelaki macam tu kat dunia ni ?”.

“Tak kan tidak ada lelaki baik macam tu kot”.

“Saya tak percayalah tak ada, pakwe dia macam tu suka bagi bunga !” bertubi tubi ayat disusun diberi pada saya.

Seth - watak yang mengangaukan ramai wanita
Tergamam saya seketika. Saya tahu lelaki itu adalah Seth .Teraju utama watak cerita NORA ELENA.

Ternyata benar seperti yang dijangka terlalu ramai penonton wanita di luar sana yang memasang angan-angan untuk berkahwin dengan lelaki yang sempurna.

Fitrah manusia suka pada kebaikan & kesempurnaan.

Kalau pelajar sekolah, saya rasa normal la jatuh cinta dengan watak SETH sebab mereka lebih dekat dengan novel & tv berbanding pendedahan di alam realiti.

Kerana ini jua lambakan senarai pelajar bercita-cita untuk jadi penyanyi & pelakon.

Kalau zaman saya susah nak jumpa pelajar bercita cita nak jadi pelakon atau penyanyi berbanding masa kini.

Kerana nak kaya segera tanpa menghabiskan masa yang lama untuk belajar & bekerja susah payah di luar sana.

Saya ada terbaca surat bantahan terhadap drama ini . Komen secara kelakar tentang watak yang terlalu sempurna dalam kehidupan berumah tangga. ( Amboi rajinnya cikgu ni dok baca blog ) hihihi di antara pengisian waktu cuti 2 minggu .

Rentetan dari cerita  NORA ELENA rupa-rupanya banyak perbualan blogger mengulas pandangan mereka.

Sehinggakan ada wartawan yang interview pelakon utamanya tentang ini dalam Gua.com.my pada si pemilik watak Seth atau nama sebenar Aaron Aziz memberi komen tentang keidealan watak yang diberi :

“Masyarakat kadang-kadang tidak boleh membezakan bahawa apa yang ditayangkan di televisyen tidak sama seperti realiti. Dalam Nora Elena, Seth jadi romantik kerana dia ingin menebus kesalahan yang pernah dilakukan terhadap Nora. Dan ia adalah satu novel, karya imaginasi seseorang penulis. Saya rasa tiada lelaki yang sebegitu sempurna, yang sanggup bersabar dengan setiap perbuatan Nora Elena.”

Seth jadi jadi romantik & baik sebab nak tebus dosa ?

Berbalik kepada alam yang nyata.

Saya rasa ramai di antara kita pernah terlibat dengan dosa atau melakukan kesalahan. Walaupun kita sudah berjanji tidak melakukannya lagi.

Itulah kelemahan kita semua yang bernama manusia

Selain hasutan syaitan laknatullah yang tak putus asa menggoda kita melakukan dosa untuk dihumban dalam neraka.

Jom kita gandakan amal kita supaya dapat menggandakan jumlah pahala dari dosa.

Ya, Dalam Hadis Sohih ada menyebut perkara ini.

Diriwayatkan daripada Abu Zar r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda kepada aku:

"Bertakwalah kepada Allah walau di mana sahaja kamu berada dan iringilah kejahatan dengan kebaikan, nescaya kebaikan tadi akan menghapuskan kejahatan dan bergaullah bersama manusia dengan akhlak yang mulia". (HR Al Tirmizi).

Saya bukan berkempen atau promosi Kisah Nora Elena ya. Pastikan anda membaca entry Nora Elena VS Nur Amina sebelum membaca entri ini.

Saya hanya mencari celahan-celahan platform untuk kita menjadi baik & berusaha mengurangkan dosa yang semakin hari semakin banyak bilangannya.

Jawapan pada pelajar saya & Kepada semua pembaca.

Kalau tengok cerita  Nora Elena JANGAN  SIBUK berangan mendapat suami sempurna seperti Seth.

JANGAN ada isteri yang menduga suami macam perangai Nora dengan harapan nak layanan yang serupa. Kesabaran suami ada batasannya.

Suami kita adalah yang terbaik pada kita. TAK PAYAH  bandingkan dengan watak dalam novel.

JANGAN kecewa jika pasangan anda tak sama seperti kisah novel ni yer atau yang sewaktu dengannya.

JADILAH isteri / suami yang terbaik pada pasangan yang sedia ada.

Pada yang belum kawin ( Pada pelajar saya & semua pembaca )

Memulakan diri menjadi pasangan yang baik dengan menjadi insan yang baik akhlaknya.

Jangan membina ratusan gunung berapi berlavakan impian yang tinggi tanpa menduga kehadiran sebarang letupan api.

Jangan hanyut dengan kisah novel cinta yang ditulis mengikut citarasa semua pembaca.

Happy ending ever, Sweet couple, & bla bla la..

Alam pernikahan tidak semudah & semurah alam percintaan.

Pernikahan, Medan Pahala yang menuntutkan keimanan, kesabaran, Ketabahan & Keeratan hubungan dengan Allah menerusi pencarian ilmu.

“ Tiada seorang insan yang sempurna sebagai suami / isteri pada era globalisasi ini ”

Kita sempurnakan pada diri kita yang kurang sempurna dengan panduan Akhlak Rasulullah S.A.W. & wanita –wanita penghuni Syurga.

Supaya menjadi pelengkap yang menyempurnakan nanti. Insyaallah.

Semoga kita menjadi lagi hebat di alam realiti berbanding dalam Imaginasi

Itu lebih baik & bermakna. Tak begitu ?

Saturday, June 11, 2011

Jangan Marah

baby pun tak comel bila ekspresi muka marah :(
Penulisan kali ini berorentasikan sikap manusia yang kian sukar dibendung atas permintaan seorang ukhti. Kerana peristiwa anak kecil dimarah teruk oleh petugas masjid atas kesalahan kecil. Tak patut bukan. Jom kita sampai habis pasal  Jangan marah ni. ( Jangan marah yer. )

Hidup dalam tekanan ataupun melakukan perkara yang menekan kita.

Mudahnya nak menjadi PEMARAH daripada orang yang selalu bertenang. Sedangkan marah ni meletihkan emosi dan membantutkan keriangan dalam kehidupan.

MARAH = meninggikan suara tanpa atau dengan keperluan yang nyata yang akan menyinggung perasaan sesiapa yang mendengarnya.

Ya. Marah perlu tatkala perkataan dalam nada biasa tidak lagi berfungsi pada orang kita memberi arahan.

Namun ketidak kawalan diri mengawal kemarahan akan mengeraskan hati yang sudah biasa terlibat dengan perbuatan marah ini sehinggakan marah terasa arahan biasa dan akan selalu digunakan tanpa sebarang kawalan.

Seorang sahabat berkata kepada Nabi Saw, "Ya Rasulullah, berpesanlah kepadaku." Nabi Saw berpesan, "Jangan suka marah (emosi)." Sahabat itu bertanya berulang-ulang dan Nabi Saw tetap berulang kali berpesan, "Jangan suka marah." ( HR. Bukhari )

Di sekolah, Guru sinonim dengan kemarahan atau bersuara kuat kerana situasi pelajar zaman sekarang hanya takut bila api kemarahan terpancar di wajah. Kalau tak, pastinya adegan kejar mengejar macam dalam filem hindustan terjadi hanya semata-mata  nak suruh pelajar siapkan folio .

Di hospital pula medan melihat suara-suara kemarahan nurse setelah penat melayani kerenah pesakit yang melebihi kadar biasa.

Makin tension la pesakit. Sudah lah sakit bertambah sakitlah bila dimarahi nurse bila selalu “ bila saya boleh keluar hospital ”.

Di rumah, Ibu mahupun Bapa memarahi anak sekadar menegur dan memberitahu perkara tersebut jangan didekati. Dan akhirnya keluarlah dialog penamat “ Sudah . Jangan nak melawan cakap emak. ”. Terpinga-pinga si anak dengan kesalahan yang dilakukan.

Pekerja Menjaga Tempat Awam , Pakcik & makcik yang menjaga kawasan Masjid yang selalu marah seandainya pengunjung tersalah letak kasut. Mahupun kanak-kanak bermain di kawasan solat. Berkuranganlahlah bilangan pengunjung imam muda & cilik nak memesrakan diri dengan rumah Allah.

Apa saya nak sampaikan disini bukanlah seorang itu tidak normal kalau marah.

CUMA kawal lah kemarahan sebelum jelas terpancar kebengisan di wajah sehinggakan semua kata-kata yang tersembur menjadi pedang yang menikam di hati pendengar yang dengar kemarahan kita.

Kalau orang Arab, Cina dan India mungkin perkara biasa bercakap kuat dalam perbualan mereka.

Tapi kalau orang Melayu memang keterlaluan la kalau asyik menjerit-jerit, bersuara kuat kalau tak kena tempatnya.

Ubahla suara kemarahan anda supaya anda tak dikelilingi syaitan sewaktu marah.

Lagipun selalunya kita marah pada orang yang sempurna ada telinga, mulut, hati dan faham bahasa kita kan. Jadi janganlah berlebih lebihan ataupun melampau batas.

Sa’eed bin Musayyeb berkata: Pada suatu ketika, Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam duduk-duduk bersama dengan para Sahabat. Muncul seorang lelaki lalu dia mencela dan memaki hamun Abu Bakr radhiyallahu ‘anhu hingga menyebabkan Abu Bakr ‘sakit’ mendengarnya. Tetapi Abu Bakr terus mendiamkan diri. Lelaki itu meneruskan lagi celaan dengan bahasa yang lebih kasar terhadap Abu Bakr, namun beliau masih terus mendiamkan diri. Masuk kali ketiga, apabila lelaki itu terus menyakiti Abu Bakr dengan lisannya, Abu Bakr bingkas mahu menjawab balik. Lalu Baginda Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam bangun. Abu Bakr radhiyallaahu ‘anhu bertanya: apakah engkau marah denganku wahai Rasulullah? Baginda menjawab: Tidak. Cuma semasa kamu mendiamkan diri, Malaikat turun dari Langit bertindak terhadap kata-kata lelaki itu. Tetapi sebaik sahaja kamu mula membalas cacian lelaki itu, Malaikat melarikan diri lalu Syaitan datang dan duduk. Aku tidak boleh duduk di tempat yang Syaitan duduk di situ.” ( HR Abu Dawud )

Marah lah dalam keadaan kita mampu beristighfar dan merasakan keberadaan Allah & malaikat di sisi kita. Itu lebih baik dan bermakna bagi semua. Bagi orang marah & yang kena marah.

Semoga kemarahan kita kemarahan yang menyelesaikan masalah bukanlah menambahkan masalah atau mencipta masalah atau merenggangkan silaturrahim yang sedia ada.

Supaya kita tidak menjadi fulltime anger dan terlibat dengan kejadian yang lebih teruk angkara permulaan sikap marah kita.

Rasullullah S.A.W adalah contoh terindah dalam mengawal kemarahan dalam setiap kesulitan yang melanda
DAN Kalau kita terlanjur juga marah. Buatlah happy ending sikit di hujung perbualan seperti

“ Saya bukan apa takut perkara macam ni terjadi lagi kalau tak cakap macam ni. Jangan ingat saya benci awak pulak ”

“ Cikgu marah sebab sayang kamu semua, lagipun kerja ni kena siapkan cepat kalau tidak kamu terbeban dengan kerja sekolah lain ”

“ cikgu marah sebab tak nak kamu semua terpengaruh dengan budaya yang tidak sihat ” .

“ Maafkan mak & ayah. Kami marah sebab risau kan kamu semua, kalau kamu ada anak pasti kamu faham kenapa mak & ayah buat macam ni ”

“ Maaf abang, tadi saya penat so termarah la pulak, lepas ni saya cuba kawal ye ”

“ Adik jangan lari lari dalam masjid , Orang tengah solat nak jumpa Allah tak baik lari sana sini depan orang solat dengan isyarat tangan jangan ”

Ataupun paling tidak

“ Maafkan saya, andai ada yang terasa . Saya dah cuba sedaya upaya sampaikan dengan cara yang baik ”.

Penting meninggalkan kata-kata selepas marah dengan kesudahan yang lebih baik supaya kemarahan kita tidak menghasilkan kesimpulan yang buruk mahupun dendam kesumat pada yang mendengar sedangkan kita berniat baik namun cara ada yang tidak kena pada mereka.

“ rambut sama hitam tapi hati lain-lain”.

Renung-renungkan semoga kita dapat mengurangkan sikap kemarahan dalam diri sendiri.



Tuesday, June 7, 2011

Dimanakah Al Quran & Handphone kita?

Sudahkah anda membaca Al Quran hari ini?
Dahulunya kita disuruh ibu ayah pergi mengaji tanpa kita mengetahui keperluan Al Quran pada diri kita . Sampaikan ada yang nyaris di rotan kalau tidak pergi mengaji.

Kerana keseronokan menguasai ilmu yang baru kitalah kanak-kanak yang bertatih tatih membaca ALif, Ba, Ta hingga pandai Juz Amma.

Bila diri menginjak ke alam sekolah kelancaran Al Quran melajukan kita mengkhatam Al- Quran .

Saya percaya ramai yang mengkhatam 30 juzuk pada belasan tahun. Akan tetapi ada juga usia menghampiri senja masih lagi tidak mencapai apa yang dijangka. Masih ada juga yang belum bermula.

Dengan adanya teknologi yang serba canggih, pendedahan ilmu yang terbuka luas , Alhamdulillah ramai anak kecil sudah boleh mengaji seawal diri mendaftar tahun satu di sekolah rendah.

Masa mendahului segala. Dek kepandaian kita di alam akademik membawa kita kealam universiti berhenti kealam pekerjaan yang meragut kesenangan masa kita untuk membaca Al- Quran.

Adakah kita masih lagi mengaji & membaca tafsirnya ?

Atau pun kita membiarkan Cd, Laptop, Kereta atau Handphone terus terusan melantunkan ayat-ayat suci tanpa aura khalifah seperti kita ?

Siapa sebenarnya yang nak menghadapi hari pembalasan dan menginginkan Syurga sebenarnya ?

Soalan pada saya dan semua..

Ya, Handphone banyak membantu kita, saya juga seperti anda handphone seolah-olah menjadi bayang-bayang manusia.

Ada yang boleh naik hantu kalau handphone berpisah darinya.

Namun ramai manusia yang menjalani kehidupan sehari-hari sepi tanpa membaca Al Quran.

 Sangat menakutkan bilamana manusia mula meninggalkan Al quran dan memegang Al Quran sekali sekala.

Sedangkan handphone hanya memberikan kemudahan dalam urusan dunia. Kita tak mampu berpisah darinya walaupun sedetik cuma.

Walhal, Al Quran memberikan kemudahan, ketenangan dunia dan Akhirat. Tapi kita tinggal-tinggalkan.

Dari Abu Umamah Al-bahili ra, ia berkata, saya mendengar Rasulullah saw bersabda,

"Bacalah Al Qur'an. Karena ia pada hari kiamat nanti akan datang untuk memberikan syafaát kepada para pembacanya." (Hadith sahih, riwayat Muslim)

Handphone Al Quran . Mungkin ada yang mengambil pendekatan mencari Hp & Al quran . Adakah anda menggunakan ayat-ayat di dalamnya, Tadabbur dan tasmid sebagaimana Al-quran sebenar?

Atau sekadar halwa di telinga ?

Sudahla kita tidak tahu maknanya. Malas pula membaca dan melihat tafsirnya.

Sebab itulah hati kita keras tatkala ayat-ayat suci kedengaran oleh telinga kita.

Sepatutnya kita membaca Al quran. Kita terasa bilamana ayat menyentuh tentang Azab Allah dan neraka

Karena sesungguhnya pada sisi Kami ada belenggu-belenggu yang berat dan neraka yang bernyala-nyala. Dan makanan yang menyumbat di kerongkongan dan azab yang pedih. (surat Al Muzzammil ayat 12-13 )

Apakah ayat ini akan melajukan getaran di dada kita sejenak untuk melakukan kebaikan dan menghentikan kejahatan.

Ataupun

Kita terasa berlumba-luma untuk membuat kebaikan bilamana menjumpai ayat menghuraikan ganjaran syurga pada orang yang bertaqwa.

Kejarlah oleh kamu ampunan Tuhan kamu dan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi disediakan bagi orang-orang yang bertakwa ( surah Ali Imran ayat 133 )

Orang yang dapat menghayati bacaan al-Quran, akan merasakan seolah-olah al-Quran itu ditujukan  kepadanya. Apabila dia sedang membaca ayat mengenai azab, dia seakan-akan membayangkan kalau azab Tuhan itu sedang berada di depan matanya. Apabila sedang membaca ayat mengenai syurga, maka seakan-akan syurga itu juga berada di hadapannya

Sesungguhnya orang yang beriman itu, apabila disebutkan nama Allah, akan bergetar hati mereka. Apabila dibacakan ayat-ayatnya (al-Quran), maka akan bertambah keimanannya.(Surah al-Anfal, ayat 2).

Bacalah Al quran dengan penghayatan yang berbeza selepas ini duhai diri saya & pembaca.

Semoga Air mata ketakutan kita dapat menyertakan diri kita untuk merapatkan diri dengan Allah.

Ibnu Abbas berkata , saya mendengar Rasulullah berkata: ” Dua mata yang tidak bisa disentuh api Neraka adalah mata yang menangis dikeheningan malam karena takut kepada Allah, dan mata yang berjaga dimalam hari karena membela agama Allah (HR Tarmidzi & Abu Na’im)

Ayuh, kita kembali hidupkan hari dengan membaca Al quran.

Jangan mencipta beribu alasan dan hujah untuk menyokong kita meninggalkan Al quran sama sekali JANGAN.

Sesungguhnya Allah memberikan banyak reward pada kita untuk memotivasikan kita membaca.

Kalau ada masalah membaca, mengeja , sebutan makhraj mahupun Tajwid.

Jom kita sama-sama mencari ilmu membaca Al quran .

Dari Abdullah bin Masúd ra, ia berkata, Rasulullah SAW bersabda,

"Barangsiapa membaca satu huruf dari Kitab Allah (Al-Qur'an), maka ia akan memperoleh pahala satu amal kebajikan, dan pahala satu amal kebajikan dilipatkan sepuluh kali. Saya tidak mengatakan bahwa Alif-lam-mim itu satu huruf, tetapi alif adalah satu huruf , lam adalah satu huruf, dan mim juga satu huruf." (Hadits riwayat At-Tirmidzi dan Al-Darimi. Menurut At-Tirmidzi hadits ini hasan sahih)

Di manakah Al –Quran anda ?

Ambillah & bacalah dengan nama TUHANMU.

Mulakan dengan hari ini juga.

Monday, June 6, 2011

Nora Elena VS Nur Amina...

Dari novel Kasih Yang suci

Melihat lakonan suami isteri dalam cerita bersiri Nora Elena .

Ramai wanita yang belum menempuh bahtera perkahwinan lebih teruja daripada seorang isteri memasang cita-cita.

Mengharapkan akan dapat suami seperti itu .

Hensem +Kaya+Romantik+Berubah jadi baik selepas kahwin.

Tapi haruslah di ingat watak Seth Tan adalah watak wajib dalam novel ( bestseller ) yang boleh membuatkan ramai perempuan membina impian setinggi gunung kinabalu untuk memiliki lelaki jelmaan Seth menjadi suami.

Mungkin ada suami persis Seth tapi bilangannya bukan majoriti.

Cubalah lihat pasangan yang berkahwin di sekeliling dalam kehidupan realiti kita. MUNGKIN ada tapi boleh kira dengan jari jemari.

Hakikatnya suami seperti ini lebih banyak dijumpai dalam drama di tv berbanding di alam realiti.

Maafkan saya seandainya penulisan saya kali ini bakal menghentikan lamunan ramai pelajar sekolah wanita, mahasiswi, muslimah ,isteri-isteri dan semua di luar sana tentang suami idaman . ( jangan marah yer ).

Supaya anda ( yang sudah mempunyai kerjaya & harta ) tidak mengheretkan masa dan menunggu bertahun-tahun untuk memiliki suami yang sebegini.

Supaya anda tidak sempat mencipta ratusan gunung harapan dan beribu kisah cindralela dalam jiwa anda.

Dan sedih terhempap dengan kehancuran gunung harapan sendiri bila ada ketidaksempurnaan pada rumahtangga yang baru dibina.

Dan mengurangkan perasaan kecewa bila suami anda tidak sehebat Seth & Anda tidak sebertuah Nora.(selain tragedi hitam pada nora)

Supaya anda berada di alam yang nyata & memastikan anda berpijak di atas tanah yang rata.

Kisah kehidupan suami isteri yang menyentuh 19 juta hati manusia


Jom kita imbas pula watak Nur teraju utama  dalam drama & filem Nur kasih.

Saya percaya karekter watak Nur banyak dimiliki oleh ramai wanita & isteri di luar sana.( prasangka baik saya terhadap wanita masa kini )

Mempunyai perwatakan yang baik, menyenangkan namun mendapat suami yang mencabar & agak tidak sesuai dengan dirinya kalau difikirkan logik dengan akal kita yang rasanya perempuan baik . Off course akan dapat lelaki yang baik dan tak menyusahkan hidup.

Watak Adam lebih ramai wujud berbanding Nur di alam realiti. Berdasarkan pemerhatian & pandangan peribadi saya setakat ini ( saya bukan anti lelaki ya. ).

Kerana nak jadi orang baik dan bertahan baik sangat memerlukan pengorbanan & kesanggupan meredah ujian yang tak putus menyinggah pada diri.

Berbanding nak jadi jahat . Lebih mudah dan cepat tapi saham dosa mengiringi kita. 

Semoga kita sentiasa berdoa dan berusaha untuk bertahan dan memilih untuk jadi baik walaupun diri ditusuk ujian yang menyentap jiwa & raga.

Hakikatnya semua pasangan untuk isteri mahupun suami adalah baik untuk diri kita. Seandainya kita sentiasa mencari ruang kebaikan dan merasakan adanya Allah dalam perkahwinan kita sedekat-dekatnya. Insyaallah.

Kesabaran, Kesungguhan & penantian isteri seperti Nur tidak sia sia .

Kerana dalam perkahwinan Allah menilai setiap usaha kita, kesungguhan kita dalam membahagiakan dan mempertahankan rumahtangga. Walaupun belum pasti pengakhiran bahtera hingga ke mana layarnya.

Sesungguhnya kehidupan dalam perkahwinan mempunyai ratusan episod duka, lara , gembira dan nostalgia.

Menjadi baik sebagai pasangan adalah lebih baik daripada mengharapkan kebaikan dari pasangan yang belum tentu siapakah gerangan yang akan menghiasi bahtera rumahtangga kita.

Mengubah manusia bukan mudah. Hanya Allah yang mampu mengubah dan memberi hidayah pada sesiapa yang terpilih. Namun usaha dan doa kita untuk perubahan ke arah kebaikan pada insan yang terdekat sangat dipandang & bernilai dalam penghitungan amal & pahala.

Pada yang belum kahwin anda mempunyai masa untuk berdoa dapat lelaki yang terbaik dan bersiap sedia menjadi USTAZ / USTAZAH ( penuh ilmu, dekat dengan Allah & baik akhlaknya ) pada keluarga anda nanti .

Masukkanlah diri ke alam perkahwinan dengan iringan doa, ilmu, kesabaran & ketaqwaan anda.

Jangan fikir MUDAH dan cepat saja untuk berkahwin wahai pelajar di menara gading diluar sana.

Hakikat berumah tangga bukan seperti kronologi memiliki segulung ijazah.

Semoga ketenangan anda dari Allah memudahkan dan meredakan perjalanan perkahwinan yang bersimpang siur dengan permainan emosi, hati dan rohani

Menjadi orang yang tiada nilai dalam rumahtangga atau terlalu berhati –hati dalam menjejakkan diri dalam perkahwinan sehingga takut untuk berkahwin atau menjadi pasangan yang membahagiakan dalam perkahwinan. Semua pilihan di tangan anda.  PILIH , PRAKTIK & SABAR

Semoga Allah memberi yang terbaik pada semua pembaca . Menjadi INSAN dalam keluarga yang sedia ada.

Yang dah berkahwin macam saya teruskan berjuang menjadi isteri yang baik dan doakan kita semua menjadi ISTERI dan insan yang bertaqwa pada PENCIPTA kita.

Thursday, June 2, 2011

Misi menyelamatkan perkahwinan...

Buat isteri, pembaca ..
Sedih bercampur pilu mengenangkan rumahtangga insan yang dikenali dibina bakal hancur.

Dulunya kita mempositifkan segala keburukan pasangan . Dengan harapan yang belum pasti selepas kawin dia akan berubah.

“Dan diantara tanda-tanda kekuasaan-Nya adalah Dia menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang" (QS. Ar Rum : 21)

Kita berani memilih perkahwinan dari berhubung dengan syaitan ( hubungan tidak bernikah )

Harapan positif yang satu .
Mampu membina kepercayaan
Menepis segala ketidaksempurnaan
Yang ada pada pasangan
Sehingga terjadinya Pernikahan
Dengan izin Allah s.w.t.
Termeterailah ikatan suami isteri
Dalam sebuah kehidupan

Duhai isteri,

Pernikahan pastinya mendedahkan pelbagai kejutan dari suami dan isteri.

Kita kan gender yang  tidak sama

Dibesarkan oleh keluarga yang tidak sama

Memiliki sejarah & kisah hidup berbeza.

Pastinya kita terkejut

RUPA- RUPANYA

Lelaki itu malas bekerja,

Lelaki itu cetek pengetahuan agama,

Lelaki itu ringan tangannya,

Lelaki itu busuk mulutnya,

Lelaki itu bakhil orangnya,

Lelaki itu lupa tanggungjawabnya,

Pendek kata lelaki itu tidak seperti yang di sangka- sangka

KERANA

kita memasuki alam pernikahan dengan seribu harapan.

Menggambarkan lelaki itu pelengkap ketidaksempurnaan, pelengkap kekurangan kita dan penyeri kehidupan kita.


NAMUN

ternyata ia tidak seindah yang disangka.

lebih pahit dari manis di lidah rasanya.

begini rupanya hidup di alam pernikahan.


Ukhti yang disayangi..

Ketahuilah suami juga merasa gelodak perkara yang sama.

Ingatkan kita wanita solehah yang mampu meyolehkan dia tapi ternyata TIDAK.

Kita isteri yang

Meremehkan suami dari segala sudut

Mengambil hak bersama suami  ke tempat kerja

Melebihkan ibu bapa daripada dirinya

Membesarkan hak Isteri dari menjalankan hak isteri kepadanya


 Duhai Isteri

Jangan memilih penceraian seawal minit pergaduhan bermula kerana

"ketenangan adalah dari Allah manakala  tergesa-gesa) adalah dari syaitan"
( Hasan : Al -Baihaqi )

Kebahagiaan ada di tangan kita

Ukuran kejayaan rumah tangga bukan terletak pada pasangan kita

Tapi pada diri kita sendiri.

Jadilah isteri yang solehah, supaya terpanggil suami untuk soleh bersama

Berjaya atau tidak masa & usaha kita sebagai penentunya

Duhai isteri,

Walau bagaimanapun suami kita , Allah memandang tiap usaha, penat lelah kita ,doa  kita siang dan malam. Air mata laju mengalir menghadapi konflik,

Lupakah kita Malaikat kiri dan kanan sentiasa taat mencatat amalan kita ?

Mana kepercayaan anda pada Yang Maha Esa ?

Jadilah pemaaf dan menahan sabar.

 "Dan bersabarlah (menghadapi segala kesukaran dengan cekal hati); sesungguhnya Allah berserta orang yang sabar." (Surah al-Anfal, ayat 46)

"Dan orang yang menahan amarahnya dan memaafkan orang lain, Allah menyintai orang yang berbuat kebajikan." (Surah Ali Imran, ayat 132).


Lihatlah kesabaran ibu kita dalam melayari bahtera bersama ayah kita.

Lupakah kita pengorbanan ibu terhadap keluarga.

Berilah peluang pada mereka , sebagaimana kita memberi ruang pada mereka untuk menikahi kita

Ya, lelaki yang bermasalah akan terus memberi masalah kepada kehidupan kita.

Benar, berat mata memandang berat lagi bahu memikul.

Jangan risau ALLAH MAHA MENGHITUNG , MAHA MELIHAT, MAHA MENDENGAR , MAHA MENGADILI

Setiap apa yang kita hadapi akan di hitung kelak. PERCAYALAH

"Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan." (Surah Ali 'Imran, ayat 185)


Positifkan Suami kita dengan kebaikan  yang satu..

Dalam ramai ramai lelaki singgah di hati kita

Yang pasti dialah lelaki yang dipilih oleh Allah

Dan memartabatkan diri kita

sebagai seorang ISTERI bukan?

Jom kita hayati hadith ini


Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda tentang sifat wanita penghuni Surga,


"Ertinya: Wanita-wanita kalian yang menjadi penghuni Surga adalah yang penuh kasih sayang, banyak anak, dan banyak kembali (setia) kepada suaminya yang apabila suaminya marah, ia mendatanginya dan meletakkan tangannya di atas tangan suaminya dan berkata, ‘Aku tidak dapat tidur nyenyak hingga engkau ridha.’” [Hadits hasan: Diriwayatkan oleh ath-Thabrani dalam Mu’jamul Kabir (XIX/140, no. 307) dan Mu’jamul Ausath (VI/301, no. 5644), juga an-Nasa-i dalam Isyratun Nisaa' (no. 257). Hadits ini dihasankan oleh Syaikh al-Albani dalam Silsilah ash-Shahiihah (no. 287)]  

Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda tentang sifat wanita penghuni Neraka,


 “Dan aku melihat neraka. Aku belum pernah sama sekali melihat pemandangan seperti hari ini. Dan aku lihat ternyata majoriti penghuninya adalah para wanita.” Mereka bertanya, “Kenapa para wanita menjadi mayoritas penghuni neraka, ya Rasulullah?” Beliau menjawab, “Disebabkan kekufuran mereka *).” Ada yang bertanya kepada beliau: “Apakah para wanita itu kufur kepada Allah?” Beliau menjawab: “(Tidak, melainkan) mereka kufur kepada suami dan mengkufuri kebaikan (suami). Seandainya engkau berbuat baik kepada salah seorang dari mereka pada suatu masa, kemudian suatu saat ia melihat darimu ada sesuatu (yang tidak berkenan di hatinya) niscaya ia akan berkata: ‘Aku sama sekali belum pernah melihat kebaikan darimu’.” (HR. Al-Bukhari no. 5197 dan Muslim no. 2106)

Semoga ada cahaya yang menanti di celahan luka di hati......

 p/s: Semoga Allah memberikan anda & saya ketabahan, kesabaran, ketenangan dalam urusan rumahtangga

Iklan Sebentar

Mujahiddah Solehah

My photo

"Bacalah Al Qur'an. Karena ia pada hari kiamat nanti akan datang untuk memberikan syafaát kepada para pembacanya." (Hadith sahih, riwayat Muslim)