topbella

Saturday, May 21, 2011

Menasihati... dan dinasihati


Menasihati orang lain,
Memberikan kata-kata positif
Memberikan keyakinan diri
Adalah perkara yang manis bila kita keluarkan .
Tatkala jiwa pendengar kekosongan dimamah kedukaan.
Mudah-mudahan membuahkan buah keimanan.

Agama itu adalah sesuatu ruang untuk menasihati dan dinasihati . Amal ma’ruf nahi mungkar.

Dari Abi Ruqayyah Tmim Bin Aus al-Dary r.a : Sesungguhnya Nabi SAW bersabda : Agama itu nasihat. Kami berkata : Bagi siapa ? Baginda SAW bersabda : Bagi Allah, bagi Kitab-Nya, Bagi Rasul-Nya dan bagi pemimpin-pemimpin kaum muslimin dan orang-orang awam mereka.( HR Muslim )

Sangat bagus kalau seseorang mempunyai sikap yang suka menasihati,
Berada di medan yang menuntut kita menasihati di kala ruhiyyah kita mantap mahupun sebaliknya,
Apatah lagi menjadi murobbi dalam lingkungan tarbiyah,
Dan juga sebagai seorang daei.

Ya, sememangnya kita dilahirkan sebagai khalifah di muka bumi. Seorang Daei.

Menjalankan kehidupan, perniagaan berorentasikan membanyakkan pahala dan kurangkan dosa.

“Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? Iaitu kamu beriman kepada Allah dan RasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan hartabenda dan diri kamu”.( QS 61:10-11)

Melalui kehidupan yang memerlukan perngorban untuk kekal di orbit dakwah.

Nasihat menasihati adalah kemestian bagi yang masih hidup supaya nanti tidak merasa kerugian.

"Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal shaleh dan nasihat menasihati untuk kebenaran dan nasihat menasihati  untuk kesabaran." (QS103: 1-3 )

Kita yang suka memberi nasihat,
Mungkin kerana kita murobbi, guru, ibu, kakak,
Pengaruh berkata melebihi aras tanda,
Kadang-kala tersasar jauh dari apa yang dinasihati,
Mungkin ujian pada yang memberikan nasihat & mendengar,
Mengeluarkan kata-kata keterlaluan sedangkan diri entah dimana,
Memperlihatkan highway pada setiap permasalah,
Mempositifkan kisah perkahwinan mengalahkan percintaan cindrelela,
Mencantikan kilauan kehidupan diulit kesenangan,
Mendedahkan kebaikan sehingga tidak kelihatan kekurangan sebagai seorang insan,
Memperdagangkan kemewahan sedangkan berjaya menutupi kemiskinan hakiki,
Membutakan orang lain dengan liku-liku kehidupan yang penuh ranjau dan duri,
Menambah perasa untuk memaniskan setiap rasa pahit yang terpalit di lidah sendiri,
Memutihkan warna-warna yang sedia ada dalam kotak warna,
Menyorokkan perjalanan yang menyakitkan untuk merebut syurga idaman,
Memberi azimat pada yang memerlukan,
Merawat hati yang sedang tak keruan,
Menghadiahkan jiwa dengan kebahagiaan,
Mengdambakan masa untuk sebuah harapan,
Sehingga hampir memalsukan realiti sebuah kehidupan,
Mengaburkan kesakitan  sebuah kehidupan,
Demi mencapai pengakhiran yang menenangkan,
Demi memiliki kesudahan seperti yang diharap-harapkan,
Umpama watak dalam novel-novelan.

Kerana apa?

Tepuk dada tanyalah selera, dan tanya juga iman di dada.

Kita semua ada jawapannya.

“Dan orang yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi penolong bagi setengahnya yang lain, mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada berbuat kejahatan dan mereka mendirikan solat dan menunaikan zakat, serta taat kepada Allah dan RasulNya, mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah, sesungguhnya Allah Maha Perkasa, lagi Maha Bijaksana” (QS 9: 71)

Jesteru itu, saya menulis bukanlah untuk menghalang kita melebarkan nasihat, menghentikan anda memanjangkan kata-kata positif, mengehadkan ruang di celah- celah kehidupan.

Tidak ! wahai para pembaca.

Malah saya pun suka menerima nasihat , apatah lagi memberi nasihat.

Cuma mengharapkan kita ( saya dan anda )yang sedang membaca,

Kita semua yang selalu menghadiahkan nasihat agar sentiasa berdoa dijaga bicara kata,
tidak berlebih-lebihan melebihi amal diri, menasihati dan memberi penyelesaian seiring dengan keadaan bukan mengikut perasaan kita tanpa batasan.

Semoga ia menjadi motivasi diri untuk menjadi lebih baik dari yang di sangka.

Doakan kita semua menjaga kata,

Kerana  bimbang bicara kata melebihi amal perbuatan kita.

Kata-kata melunjur laju tak seiring kiraan amal

Khuatir neraca amal kita entah bagaimana rupanya.

Jom kita menasihati diri sendiri .

Menjadi baik dan lebih baik dari apa yang di kata.

Jadikan Rasululullah sebagai idola kita .

“Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah (kebijaksanaan) dan nasihat pengajaran yang baik dan berbahaslah dengan mereka dengan cara yang terbaik. Sesungguhnya Tuhanmu DIAlah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat daripada jalanNya dan DIAlah jua yang lebih mengetahui akan orang yang mendapat hidayah” (QS 16:125 )

Duhai hati jangan berhenti memberi nasihat dan istiqomahla menasihati diri sendiri .

___Saya sayang anda semua. Maafkan saya andainya anda terasa.___

0 comments:

Iklan Sebentar

Mujahiddah Solehah

My photo

"Bacalah Al Qur'an. Karena ia pada hari kiamat nanti akan datang untuk memberikan syafaát kepada para pembacanya." (Hadith sahih, riwayat Muslim)