topbella

Thursday, May 26, 2011

Makan untuk HIDUP atau HIDUP _______ ?



Sekadar gurauan ... Jangan marah.
 Hari ini bukan perkara mustahil kita tak makan melainkan kita berpuasa. Sebut puasa pun ramai yang lebih kearah Bazar Ramadhan dari iktikaf di masjid

Dan bukan perkara biasa seorang dari sebuah keluarga kita sakit kronik angkara makanan.

 Kerana apa?

Kerana kita mempunyai pilihan makan yang bermacam-macam.

Dan keinginan pada makanan yang selalu di upgradekan setiap masa

Lihatla foto makanan dalam blog dan facebook. Yang membuatkan kita merancang destinasi makan-makan kita selepas ini .

Sedapnya :)
Tomyam..yummy
Hari ni kita tidak perlu bersusah payah untuk dapatkan makanan yang bukan dari masyarakat kita

Tidak perlu pergi naik flight ke Jeddah untuk makan nasi Arab
Tidak payah pergi oversea kalau nak makan western food
Tidak perlu terbang ke Beijing untuk makan makanan China Islam
Tak perlu merentas negara Thai untuk makan Tomyam Thailand
Tidak perlu balik kelate untuk merasa nasi kerabu cecah budu
Tidak perlu menghabiskan 9 jam keTerengganu untuk menikmati kepok losong

Segalanya TIDAK PERLU kemana mana

KERANA

MACAM-MACAM makanan ada di sekitar perumahan kita

Ada duit, maka makanla kita mengikut selera yang tidak pernah kehabisan.
Kadang kadang kita memilih sangat dengan makanan yang disediakan pada kita.

“ Tak sedaplah”

“ Ini jer lauknya”

“ I tak makan la makanan macam ni”

Sesungguhnya hadis ini memuhasabah kan diri

Dari Abu Hurairah radhiallaahu anhu ia berkata:

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sama sekali tidak pernah mencela makanan. Beliau akan memakannya bila suka, bila tidak, beliau akan membiarkannya.” (Muttafaq ‘alaih)

Jadi lepas ni kita jangan mencela makanan sesuka hati.. Hentikan menjadi pengkritik tetap di meja makan
Tak baik tau..Kesian pada orang yang masak kat dapur :(

Dan selalu kita terlelap kerana perut sarat dengan makanan sebab terlalu kenyang.

Makan ikut time makan sedangkan perut masih lagi belum habis proses menghadam makanan.

Seperti saya yang selalu kelihatan seperti perempuan mengandung kerana mengisi makanan melebihi parasnya ....huhuhu..:(

Namun bila terbaca hadis ini terasa dirobek-robek hati dan malunya rasa..

“Keluarga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak pernah makan roti gandum sampai kenyang tiga hari berturut-turut semenjak tiba di kota Madinah sampai beliau wafat.” (Muttafaq ‘alaih)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan keluarga beliau tidur dalam keadaan lapar selama beberapa malam berturut-turut. Mereka tidak mendapatkan hidangan untuk makan malam. Sedangkan jenis makanan yang sering mereka makan adalah roti yang terbuat dari gandum.” (HR. At-Tirmidzi)

Ya Allah.. kita semua dalam zon bahaya. Boleh tenggelam dengan lautan makanan kerana tempat kita dah menjadi pesta makanan.

Dan yang paling sedih bila kita ada duit sedikit atau dapat gaji

Kita akan dahulukan dimana dan apakah kita makan berbanding yang lain. Kita dahulukan mengisi peti ais di rumah dari menderma pada orang lain. Lihatla kebanjiran manusia di pasaraya dan pasar sepanjang masa.

Sedangkan.

Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda: "Lokasi yang paling Allah cintai adalah masjid, dan Lokasi yang paling Allah benci adalah pasar." (Shahih Muslim, 1076).


Uqbah bin Al-Harits berkata: “Pada suatu hari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengimami kami solat Asar. Selesai solat, beliau segera memasuki rumah, tidak lama kemudian beliau keluar kembali. Aku bertanya kepada beliau, atau ada yang bertanya kepada beliau tentang perbuatan beliau itu. Beliau menjawab: “Aku tadi meninggalkan sebatang emas dari harta sedekah di rumah. Aku tidak ingin emas itu berada di tanganku sampai malam nanti. Karena itulah aku segera membagikannya.” (HR. Muslim)

Dan suami,isteri,anak  mahupun sesiapa boleh ‘hot’ kalau balik rumah isteri ataupun ahli keluarga tidak menyediakan makanan. Kerana kita membayar kepenatan diri kita dengan jamahan makanan yang enak-enak

Lihatlah akhlak Rasulullah s.a.w.

Aisyah radhiyallahu ‘anha mengisahkan: “Pada suatu hari, Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam datang menemuiku. Beliau bertanya: “Apakah kamu masih menyimpan makanan?” ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha menjawab: “Tidak ada!” Beliau berkata: “Kalau begitu aku berpuasa.” (HR. Muslim)

Dan kita selalu nak merasa makanan sedap dahulu daripada kita memberi makanan sedap pada orang lain ; tetamu

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang sederhana lagi memprihatinkan. Anas bin Malik mengungkapkan kepada kita sebagai berikut: “Rasulullah tidak pernah makan siang dan makan malam dengan daging beserta roti kecuali bila menjamu para tamu.” (HR. At-Tirmidzi)

Perkongsian ini ditujukan khas pada diri sendiri yang semakin bersemangat makan dan kepada pembaca supaya kita sama-sama mengawal permakanan agar tidak memberi kemudharatan pada fizikal dan iman kita

0 comments:

Iklan Sebentar

Mujahiddah Solehah

My photo

"Bacalah Al Qur'an. Karena ia pada hari kiamat nanti akan datang untuk memberikan syafaát kepada para pembacanya." (Hadith sahih, riwayat Muslim)