topbella

Monday, May 2, 2011

Bermula dengan senyuman, hiasi kebaikan akhlak



Suatu ketika dulu, saya terlibat dengan program anjuran Perkeso untuk semua bakal pelajar PMR dan SPM. Disana kami diberi pelbagai tips semerlang dalam pelajaran, qiyamulai dan sukan. Waktu itu saya berusia 15 tahun.
Saya ditempatkan dengan 3 orang pelajar yang berlatar belakangkan kehidupan serba berbeza. Hanya satu persamaan yang nyata kami menjalani kehidupan remaja tanpa kasih seorang bapa .
Sepanjang saya  berada di sana, Qiyamulai tidak sangat terasa. Mungkin sebab buat tanpa apa-apa rasa. Kena paksa!.

Dan dihujungnya kedengaran ratusan jeritan tidak  menyentuh hati saya. Saya dan seorang pelajar sangat mahal airmatanya. Mungkin kerana ayah saya meninggal semasa saya masih kecil dan dia pula meninggal semasa berada dalam kandungan ibunya selama 2 minggu. Jadi kami kurang penghayatan bila speaker memprovokasi kami dengan kisah sedih untuk semua pelajar menangis.
Namun saya tertarik dengan peribadi seorang kakak, pemakaiannya sangat mempersona,sentiasa berbaju kurung dan t shirt lengan panjang.( masa tu mana ada t shirt muslimah lagi )
 Tutur katanya sangat terjaga dan lembut berbicara. Tidak sesekali pun, telinga saya terjamah dengan suara yang kuat atau sindiran yang sinis. Walaupun kami semua orang utara. Sindiran menjadi salah satu budaya dalam menyampaikan ayat pelbagai cara dengan menggunakan  bahasa yang sama.
“Sesungguhnya Rasulullah s.a.w bersabda: Janganlah kamu saling benci-membenci, dengki-mendengki dan sindir-menyindir. Jadilah kamu sebagai hamba-hamba Allah yang bersaudara. Haram seseorang muslim berkelahi dengan saudaranya lebih dari tiga hari lamanya “(HR. Muslim)
Senyuman tak lekang di bibir. Raut wajah sangat biasa tapi ketenangan jelas terpancar pada sesiapa yang memandang. Saya bukan pemuja manusia, apatah lagi saya juga seorang wanita . Namun kehadiran seorang kakak yang tiada pertalian darah memberikan anjakan paradigma pada diri saya . Pertemuan pertama dan yang terakhir bagi saya meninggalkan seribu makna. Menjadi cetusan saya untuk mencari keindahan pada agama selain dengan kesungguhan doa saya nak jadi baik dan rahmat Allah menjaga saya sentiasa di mana jua berada.
Satu perkara yang menyentuh hati saya. Dia selalu menuturkan Allah dimana jua berada dan apa jua perbualan kami bermula. Dia mempunyai AKHLAK yang baik walaupun kehidupan dia serba kekurangan dan diselubungi masalah keluarga yang tak berkesudahan. Sehinggakan saya selalu mendampingi kakak ni kerana rasa sangat bahagia sepanjang di sana.
Walaupun kakak ni tidak sempat berkhutbah pada kami,  tidak memberikan tips-tips cemerlang dalam pelajaran. Keberadaan akhlak yang baik sangat memotivasikan diri untuk menjadi sepertinya atau baik dari itu.
Di layar cerekarama pun watak utama yang baik lebih di puja berbanding dengan watak antagonis. Namun realiti kehidupan manusia lebih biasa dan memilih watak antagonis yang lebih mencabar perwatakannya di alam nyata berbanding watak baik .
Senyuman susah nak terukir dan bersyarat. Bila kita bertemu dengan orang yang dikenali, orang berjawatan lebih dari kita atau kita gembira barulah kuntuman senyum terukir.
Walhal senyuman adalah sedekah yang paling senang dilakukan tanpa menggunakan tulang riang yang lain.
Bila diri menginjak dewasa , Saya lebih mengenal erti akhlak yang baik. Teringat pada kakak yang saya sudah lupa namanya kalau tidak mesti dapat dicari dalam facebook.
Akhlak Rasulullah adalah akhlak  yang terindah dan patut dikagumi oleh seluruh umat manusia.
Benar, Akhlak yang baik  susah dijaga dan pelihara. Berteori lebih mudah berkata berbanding realiti kehidupan sebenar.
Sejajar dengan kesan dan ganjaran dunia dan akhirat yang diberi kelak.  
Mari sama-sama menjadi seorang yang berakhlak baik.
Abdullah bin Al-Harist Radliyallahu’anhu menuturkan, yang ertinya,”Tidak pernah aku melihat seseorang yang lebih banyak tersenyum daripada Rasulullah Shallahu ‘alaihi wa Sallam “. (Riwayat At-Tirmidzi)
Al-Husein Radliyallahu’anhu, cucu beliau, menuturkan keluhuran budi pekerti beliau. Ia berkata,” Aku bertanya kepada Ayahku tentang adab dan etika Rasulullah Shallahu ‘alaihi wa Sallam terhadap orang-orang yang bergaul dengan beliau. Ayahku menuturkan, ‘Beliau Shallahu ‘alaihi wa Sallam senantiasa tersenyum, budi pekerti lagi rendah hati, beliau bukanlah seorang yang kasar, tidak suka berteriak-teriak, bukan tukang cela, tidak suka mencela makanan yang tidak disukainya. Siapa saja mengharapkan pasti tidak akan kecewa dan siapa saja yang memenuhi undangannya pasti akan senantiasa puas…..” (Riwayat At-Tirmidzi)

“Sesungguhnya telah ada pada diri Rasululah itu suri tauladan yang baik bagimu.” (QS. Al-Ahzab : 21).

0 comments:

Iklan Sebentar

Mujahiddah Solehah

My photo

"Bacalah Al Qur'an. Karena ia pada hari kiamat nanti akan datang untuk memberikan syafaát kepada para pembacanya." (Hadith sahih, riwayat Muslim)