topbella

Saturday, April 30, 2011

Belajar Berahsia BUKAN MENIPU

Kehidupan kita sangat menuntut kita untuk melebarkan sayap perhubungan silaturrahim  di kalangan kita dengan panduan syariat. Sama ada sesame keluarga, jiran tetangga mahupun kenalan di tempat kerja.
Malah dalam Islam, memelihara silaturrahim sangat dianjurkan dan digalakkan
“Siapa yang ingin dilapangkan rezekinya dan dipanjangkan usianya, hendaklah ia memelihara hubungan silaturrahim”.(Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)

Namun sayangnya banyak perkara yang membantutkan niat murni kita dan orang lain untuk memanjangkan silaturrahim kerana persepsi kita  atau penceritaan kita pada seseorang berikutan dia mempunyai sedikit kisah silam.
Kedengaran dialog dialog berlegar-legar menyinggah di telinga kita
“ Ala, bakal abang ipar aku tu ,  keluar masuk penjara macam masuk hotel”
“ Mak, macamna abang long boleh tahu semua kisah konflik mak dan pak da”. Kak long dengan abang long kan baru jer kahwin.
“ Malasla nak buat baik dengan dia lagipun bini aku dah bagi tahu siang-siang adik ipar aku macamna”
“Ala, bini aku cakap bapa mertua aku boleh tahan waktu muda-muda dulu”
“ Cikgu baru tu,, aku dengar dia kat sekolah lama ada kes”
“ Dulu dia kat sekolah lama dasyat, habisla budak kelas kita”
“Ko tak tahu perempuan ni dulu macamna, entah-entah dia pura-pura jer”
Bila kita mendedahkan kekurangan atau keburukan seseorang  sebelum dia berjumpa orang tersebut. Gambaran buruk akan dilukis pada perjalanan perhubungan tersebut tanpa disuruh oleh tukang cerita.
Sukar nak BERAHSIA untuk  menjaga aib orang lain, kita memilih untukk  berterus terang, tak nak hipokrit macam-macam la ayat untuk menghalalkan cara ini yang konon-kononnya berniat baik dan murni
Oleh itu  ramai yang mengiktiraf perhubungan suami isteri adalah zon tanpa rahsia. Sehinggakan ramai isteri tanpa disedari memalukan keluarga sendiri, konflik dalaman sanak saudara, kisah silam  sahabat-sahabat sebagai sajian telinga sambil minum-minum petang.
Couple yang tiada rahsia antara kita. Dari A sampai Z kisah diri, keluarga dibukukan pada pemikiran pasangannya seawal bibit bibit perkenalan
Sahabat baik terlalu transparent berterus terang semuanya.. ( Part ni la saya selalu terlibat (orang perempuan ) kerana selalu bersembang sehingga lupa tekan brek )
Nah, pastinya si pendengar tadi akan dapat gambaran tersendiri , walaupun si tukang cerita memberi peringatan
“ Abang jangan pulak tidak tegur dia lepas ni”
 “saya bukan apa takut abang lupa , mak saya macam bla, bla , bla”.
Dan hasilnya
“ Takutla nak pergi rumah kakak aku”
“ Aku tak leh blah, bila dia nasihat aku”
“Ala mak dengan ayah pun apa kurangnya dulu sebelum pergi umrah”
“ Akak pun bercinta sakan juga dulu, sama jugak macam saya”
" Dia dulu kat sana lagi teruk"
Jadi, bila sesuatu yang buruk didedahkan terlebih awal tanpa pertimbangan ( namun ada juga waktu yang dibenarkan  untuk mengelakkan kemudharatan seperti yang terdengar dalam kes perbicaraan di mahkamah dan lain lain)
Kalau tuan punya badan membenarkan sebagai teladan ataupun kita memberitahu minta izin dulu lainlah bunyinya .
Jadi  kita kena cuba Elakkanlah. Walaupun kita rasa baik. Kuatir dan bimbang  emosi didahulukan , kewarasan dibiarkan kebelakang. Keimanan tak tahu dimana tempatnya apabila kesedapan mengadu domba dijamah selalu.
Bukan disyorkan menipu, tapi BERAHSIA dahulu. Jaga aibnya .
"Barang siapa melepaskan seorang mukmin dari kesusahan hidup di dunia, niscaya Allah akan melepaskan darinya kesusahan di hari kiamat, barang siapa memudahkan urusan (mukmin) yang sulit niscaya Allah akan memudahkan urusannya di dunia dan akhirat. Barang siapa menutup aib seorang muslim, maka Allah akan menutup aibnya di dunia dan akhirat. Allah akan menolong seorang hamba, selama hamba itu senantiasa menolong saudaranya. Barang siapa menempuh perjalanan untuk mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan jalan baginya menuju surga. Tidaklah suatu kaum berkumpul di salah satu rumah Allah untuk membaca Kitabullah dan mempelajarinya bersama-sama, melainkan akan turun kepada mereka ketenteraman, rahmat Allah akan menyelimuti mereka, dan Allah memuji mereka di hadapan (para malaikat) yang berada di sisi-Nya. Barang siapa amalnya lambat, maka tidak akan disempurnakan oleh kemuliaan nasabnya."(HR Muslim)
Setiap insan pasti ada sisi kebaikan, keburukan dan kesilapan. Kalau selalu disuluhkan keburukan lalu, maka  teranglah kisah keburukan maka kaburlah kebaikan dek sirna dek ceritera lalu.
Supaya kalau kisah lalu terdedah bukan dari mulut kita ataupun dimulakan oleh kita
Jika terbongkar juga positifkan ruang yang ada, untuk mengecilkan sangkaan buruk.  Dan tidak menjadikan kita dan sesiapa saja mendahulukan tanggapan buruk  dalam erti kata lain bersangka baik selalu.
Ruang perubahan pasti akan terpancar jika niat , kehendak dan kemahuan diutamakan.
Supaya kita dapat positifkan semula kebaikannya ke atas kesalahan dan kesilapan yang lalu.
Siapalah kita untuk menghukum kesalahan orang. Mendominasikan keburukan di seluruh ruang kebaikan sehingga tiada ruang taubat dan perubahan kea rah penambah baikkan
“Sesungguhnya Allah menerima taubat seorang hamba selagi nyawa belum sampai ke halkumnya. ( H R Tirmizi )
Janganlah menutup ruang silaturrahim, memendekkan atau seumpama dengannya kerana Syaitan laknatullah pasti gembira memecah belahkan silaturrahim kita sesama saudara.
“Janganlah kalian saling mendengki, dan janganlah kalian saling membenci, dan janganlah kalian saling berkata-kata keji, dan janganlah kalian saling menghindari, dan janganlah kalian saling meng-ghibbah satu dengan yang lain, dan jadilah hamba-hamba ALLAH SWT yang bersaudara.  ( HR. Muttafaq `alaih )
Dari Jubair bin Mut’im r.a  Rasulullah S.A.W bersabda “ Tidak masuk Syurga Pemutus Silaturrahim .”( Riwayat Bukhari dan Muslim)
selepas ini jom kita minta maaf pada sesiapa yang terbabit dan jangan menjadi perosak silaturrahim pada sesiapa pun.
Dari Abu Hamzah, Anas bin Malik r.a, pembantu Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam dari Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam, beliau bersabda: Tidak beriman salah seorang diantara kamu hingga dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri.(Riwayat Bukhari dan Muslim)



Tuesday, April 5, 2011

Ayuh! Lukiskan cinta di langit kehidupan….



Tatkala hati merasa riang
Dimana Allah kita tinggalkan
Saat hati hancur bersepaian
Kedekatan Allah jelas dirasakan.

Pemilik daging bernama hati
Jujurlah dalam menyintai dan mengasihi
Supaya tidak tertipu dengan duniawi
Tewas pada syaitan yang sepatutnya dimusuhi
Tanpa jemu membisikkan hasad, iri hati
Bongkak dan lupa diri
Agar kita langsung  tidak kenal diri
Apatah lagi yang sepatutnya kita cintai
Pada yang senantiasa mencintai
Pencipta diri kita ini

Ayuh, lukiskan cinta di celahan awan
Disaksikan langit  nan kebiruan
Agar hati yang rawan menjadi tenang
Ketakutan pudar di sebalik bayang
Jaminan  dan teguran Allah bukan alang -alang
Sedarlah kita, sentiasa dicintai di segenap ruang
Diperhati dengan  ribuan sisi pandangan
Tanpa sedikit kelukaan mahupun kezaliman
Memberi cinta tanpa syarat dan pilihan
                                                    
Nikmat apakah lagi yang mahu kita dustakan?

Sabda Rasulullah SAW.: "Tiga perkara yang barangsiapa terdapat (ketiga-tiga perkara itu) padanya nescaya dia memperolehi kemanisan iman (iaitu) Allah dan Rasul-Nya adalah lebih dia cintai daripada selainnya (Allah dan Rasul), dan dia mencintai seseorang semata-mata kerana Allah, dan dia benci untuk kembali kepada kekufuran (maksiat) sebagaimana dia benci dilemparkan ke dalam api".  (Hadis Sahih Riwayat Bukhari dan Muslim )

Iklan Sebentar

Mujahiddah Solehah

My photo

"Bacalah Al Qur'an. Karena ia pada hari kiamat nanti akan datang untuk memberikan syafaát kepada para pembacanya." (Hadith sahih, riwayat Muslim)