topbella

Monday, September 19, 2011

Belajar Menguruskan Perbezaan ( Tips utama kekal lama dalam sesebuah persahabatan )




Aidilfitri bulan yang terindah , reward sebulan berpuasa
Pertemuan saudara mara & sahabat handal  di bulan ini
Pasti banyak perkhabaran,   perkongsian tips sepanjang pertemuan
Bulan yang diraih kemaafan  tanpa bersyarat yang tiada batasan
Sepatutnya kita ambil budaya bermaafan ini di bulan seterusnya
Agar segala konflik dan terasa hati berkubur
tanpa sempat disimpul dendam di hati yang berkunci mati
Saya mempunyai beberapa sahabat yang bertahun-tahun setia di sisi
walaupun sudah mempunyai keluarga sendiri
Dekat, rapat, senang dihubungi & kekal dari dulu hingga kini, Alhamdulillah
Ukhwah fillah semoga Pentarbiyyah yang dianugerahkan
Mampu menyempurnakan kehidupan saya dari lompong-lompong kesedihan
Jauh meneruskan kehidupan dari keluarga tercinta
Ya, Ukhwah kerana  Allah mampu memanjangkan persahabatan
Dari bersendiri di alam universiti hingga alam memiliki keluarga sendiri
Ya, Ukhwah yang mengharapkan pertemuan pertemuan yang menyebut peringatan pada diri sendiri dan sesama sendiri akan menghilangkan segala iri hati
Ya, Ukhwah yang menzahirkan usaha memiliki syurga di hati mampu meruntuhkan sedikit demi sedikit mengikut heiraki dunia yang penuh tipu daya
Ya, Ukhwah yang tidak terlalu ‘sell fish’ akan lebih diingati di hati kerana terlalu sedikit semangat setia kawan boleh di lihat masa kini
Ya, Ukhwah yang mampu melindungi diri kita dari di aib, di perangi dan di musuhi.
Riwayat oleh Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda:

“Siapa yang meringankan beban penderitaaan seorang mukmin di dunia pasti Allah akan meringankan beban penderitaannya di akhirat kelak. Siapa yang memudahkan orang dalam kesusahan pasti Allah s.w.t akan memudahkan urusannya di dunia dan di akhirat. Siapa yang menutupi aib seorang muslim pasti Allah akan menutupi aibnya di dunia dan akhirat. Dan Allah s.w.t akan selalu menolong hambaNya jika hamba tersebut menolong saudaranya (H R Muslim)
Nak mengekalkan sesebuah perhubungan sesama gender ?
Kepayahan menyelaraskan insan yang berbeza latar belakang keluarga, kegemaran,kesukaan    

 Bukan dapat diperolehi dalam masa yang singkat
Dari mencari persamaan dalam bersahabat
Adalah lebih baik kita bijak menguruskan perbezaan yang ada.
Percayalah wahai pembaca Hubungan yang menyatukan Persamaan Akidah
Mampu mengubah persepsi dan pemikiran diri kita sendiri & orang lain
Dari jahiliah ke arah kebaikan                                       
Dari kedekut menjadi pemurah
Dari diam menjadi peramah
Dari asing menjadi darah daging sendiri


Kalau kita sentiasa berdoa & berusaha yang terbaik.
Ya, Dalam sesebuah perhubungan kata sepakat kadang-kadang sukar untuk diperoleh untuk bertahan lama
Mungkin ada satu atau dua persamaan yang selalu diraikan untuk keceriaan sesebuah ikatan persahabatan.

Carilah & Raikan lah bersama
Namun sudah menjadi adata kebiasaan

ketidaksamaan & perbezaan selalu ditemui dalam perhubungan sesama manusia selalu di dipertontonkan
Apatah lagi dalam perhubungan persahabatan ( Ukhwah Islamiah )

Betulkan yang biasa, Biasakan yang betul

Kerana usia persahabatan selalunya & sememangnya lebih lama dari usia perkahwinan.
Kelebihan sesama gender ni banyak benda kita boleh kreatif untuk menjadikan hubungan kita sentiasa mekar dan berbunga- bunga.
Suami atau isteri kalau berpisah mungkin terus menjadi orang yang asing pada kehidupan seterusnya
Namun hubungan persabatan tidak pernah ada isitilah cerai mati
Nilai Ukhwah Islamiah mampu membentuk sesuatu yang sangat indah
Jagalah persahabatan sesama kita sebagaimana Ukhwah Rasulullah s.a.w bersama Abu Bakar
Suburkan hubungan persahabatan kita dengan ilmu Allah agar lebih terasa indahnya
Semoga persahabatan kita membawa ke Syurga
Sentiasa berpesan-pesan membawa peringatan
Ziarahlah sahabat anda, gunakanlah segala teknologi untuk mempamerkan kasih sayang & kerinduan
Suburkan Persahabatan yang sudah lama bersemi 
Kepada sahabat saya yang jauh di mata entry ini tanda rindu pada anda semua
Saya sentiasa doakan yang terbaik buat kita semua . Insyaallah
Diriwayatkan oleh Anas bin Malik r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda   
                                                                                                              
  “Barangsiapa mengucapkan selamat kepada saudaranya ketika saudaranya mendapat kebahagiaan nescaya Allah s.w.t mengembirakannya pada hari kiamat”. (H R Tabrani)

Thursday, September 8, 2011

Sendiri mencari motivasi diri.




Kita bukan robot! Jom cari motivasi untuk diri


Menghirup udara di Bulan Ramadhan yang lalu
Diri terasa dalam pertandingan perlumbaan ibadah
Bila berada di kalangan teman beriman diri terasa serapan iman,
Fuh terasa sungguh bersemangat sekali.
Bila diri diasak dengan ujian yang tak bertepi
Diri terasa Kehadiran Ilahi sedekat dekatnya di hati
Hidup semakin bermotivasi di kala masa terasa tinggal sedikit.
Masa berputar tanpa belas kasihan untuk berhenti,

Bila kita menyendiri melayani sepi  di malam hari?
Di manakah Kita?

Apa yang kita belum selesaikan ?

Apa Impian kita yang belum tercapai?
Persoalan demi persoalan tidak mampu menghentikan masa yang semakin rancak berlari
Mari tamatkan sedikit persoalan di hati sendiri
Kurangkan permintaan yang bersifat duniawi
Kecilkan jumlah perasaan iri hati sesama sendiri
Lumpuhkan agenda syaitan yang penuh berstrategi
Menyuburkan ketidakpuasan sesama saudara sendiri
Tidakkah nikmat kita menatap penulisan ini adalah nikmat yang sangat tak terperi
Nikmat kehidupan hari ini yang belum tentu terjadi pada esok hari
Apa Kurangkah nikmat yang berada di sekeliling kita untuk kita berdiri sendiri
Untuk kita hilang bangun bermotivasi walaupun kita seorang diri
Jika dulu  bangku sekolah kita tidak kenal erti  berjuang
Jika dulu Kita jadikan kesibukan alam mahasiswa/mahasiswi untuk kita membuat kebaikan pada orang lain
Jika dulu kita jadikan peperiksaan sebagai penghalang untuk kita celik memandang dunia luar sebagai medan pahala
Jika dulu kita jadikan kesempitan wang ringgit untuk kita untuk menjadi dermawan
Jika dulu kita jadikan pencarian cinta @ pasangan sebagai tsunami hati
Jika dulu kita buta dengan kejernihan ilmu yang semakin mudah dicapai & diisi
Jika dulu kita berkalau-kalau untuk mengatakan ya dalam perkara yang baik
Jika kita seorang diri, umur muda mudi sebegini kita tewas untuk bebas berlari

Menyuburkan cinta Ilahi pada hati sendiri
Mengumpulkan aset untuk ke syurga nanti,
Jangan kita asyik mimpi selepas ini kita bakal rasa
Pekerjaan kita  mampu menambah masa tambahan kepada 25 jam 2 minit 1 saat

Sesuatu perkara yang pasti tidak akan terjadi

kerana pekerjaan akan menghimpit anda ke pelosok masa yang lebih sikit

Pasangan kita pasti akan menenangkan kita setiap masa

sedangkan di sekeliling kita kedengaran paparan masalah @ konflik suami isteri sungguh banyak sekali terjadi tanpa henti dari hari ke hari

Kita menjadi jutawan dengan kadar segera dengan kerja sepenuh masa sebagai hamba dunia
Boleh jadi wang ringgit kita menjadi semakin negatif tak pernah cukup walaupun kita semakin kuat bekerja , ( nak bayar ptptn, nak  beli rumah, besarkan rumah, beli kereta, Hp, ipad & bla-bla )

Rumah tangga  kita ( suami@ isteri, anak-anak )  memberi ketenangan hati & jiwa

Silap - silap  kegelisahan yang lebih besar bakal terjadi boleh buat kita selepas kita bekeluarga. ( Episod ujian bekeluarga mula meruntun jiwa , duka, nestawa, tawa, canda & gembira . Semua rasa ada bila masuk ke medan bekeluarga )

Oleh itu hargailah apa yang ada di saat ini

Jadi hamba yang sentiasa bersyukur
Kerana hari esok atau lusa belum menjanjikan keindahan yang nyata

Mudah-mudahan Allah panjangkan usia kita untuk hari seterusnya.
Ayuh kita hadapi hari ini lebih baik dari semalam
Bangunlah sendiri & cari ruang untuk kita semakin bermotivasi
Sedangkan kereta perlu diservis,
Bateri handphone yang perlu di charge setiap hari,
Inikan pula graf iman iman kita yang kadang-kadang ke tengah dan ke tepi
Dari landasan hati yang selalu berbelah bagi
Ayuh saya, & semua pembaca
Manfaatkan hari ini, apa yang ada pada diri sendiri,
Di mana kita berdiri & dengan siapa di sisi
Jadikan segala-galanya ruang ibadah
Kerana Allah sentiasa MEMERHATI, MENGUJI & MEMBERI nikmat saban hari
Yang Pasti kematian bakal dihadapi secara bersendiri.
Ayuh bangun sendiri & kembali bermotivasi dari saat ini

Sunday, August 28, 2011

Hiburan Aidilfitri @ Ziarah Aidilfitri.





Alhamdulillah tinggal satu hari semua umat Islam akan menyambut Aidilfitri dengan suasana bergembira
Saya dahulukan dengan ucapan. ““Taqabbalallahu minnaa wa minkum”
Selepas sebulan kita bekerja keras membuat amalan di samping mengharapkan keampunan dari Allah setiap malam.
Mudah-mudahan kelajuan kita membuat ibadah mampu dipanjangkan lagi ke bulan seterusnya. Insyaallah.

Banyak perubahan kita mampu lakukan dalam bulan Ramadhan mudah mudahan stamina iman kita mampu mengekalkan level ibadah kita pada bulan berikutnya. Amin.
Bercakap tentang Aidilfitri, pasti Kueh raya, Baju raya , Tv siaran Hari Raya menjelma di fikiran.
Oleh itu kita haruslah merancang sebaik-baiknya agar cuti sempena Aidilfitri dapat dimanfaaatkan sebaik baiknya
Saya percaya ramai yang merentas lautan, memandu ratusan kilometer untuk sampai ke destinasi untuk meraikan Aidilfitri bersama kaum keluarga tersayang.
Okey, tinggal beberapa jam laungan takbir Raya akan bergema tanda 1 Syawal sudah tiba.

Jangan lupa perkara-perkara sunat Aidilfitri.

Kalau nak tahu lebih lanjut. Lawatlah laman web inihttp://hafizfirdaus.com/ebook/HimpunanRisalah-5/tajuk%2014.htm.
Keseronokan menyambut Aidilfitri juga diraikan oleh stesen televisyen
Mereka merebut mengejar rating penonton tertinggi tak kira apa jua kondisi
TV1,TV2,TV3, TV 9, 8tv,TV  Al Hijrah dan Astro bertungkus-lumus memilih rancangan terbaik untuk membuatkan  mata rakyat Malaysia melekat di skrin tv.
Konsert, nyanyian, drama dan Filem terkini menjadi hidangan sepanjang Aidilfitri.
Pastinya ramai yang terikat kakinya di depan tv kerana rancangan istimewa tersebut.
Ops, berbaloi ker habiskan keseronokan Aiidilfitri depan tv berjam-jam ?
Jangan risau kebanyakkan rancangan tv boleh di tonton semula dengan adanya Youtube, Tonton.com. Habis Aidilfitri boleh pergi cari. Kalau nak sangat tengoklah.

Saya suka menonton tv. Jadi pesanan ini khas untuk diri sendiri dan semua pembaca :)
Supaya kita sama-sama manfaatkan masa Raya Aidilfitri dengan ziarah menziarahi saudara dan sahabat handal.
Amalan ziarah-menziarahi dapat memecahkan tembok yang menjadi penghalang kepada perpaduan serta memupuk perasaan prihatin pada yang memerlukan.
 Justeru itu, marilah sama-sama kita meneruskan amalan mulia ini kerana amalan ini pastinya membawa seribu erti kepada kedua-dua pihak ziarah, apatah lagi di dalam bulan syawal bulan kemenangan.
Salam Aildilfitri. Maaf Zahir & Batin.

Thursday, August 11, 2011

Kebahagiaan di alam pertunangan.


Pertunangan adalah fasa yang serius dan seronok pada sang dara & si teruna dalam diari kehidupan.
Bayang pernikahan jelas kelihatan di pandangan mata.  


Angan-angan dalam perkahwinan mula tercipta. 


Jemari tangan ligat mengira belanja kira-kira disamping melihat kalendar dari masa ke semasa
Gelombang  keraguan  dalam hati  semakin mengecil kerana pertunangan ini mampu menghadiahkan senyuman
Petanda diri kita menghampiri gerbang pernikahan seandainya kita memilih pertunangan kerana hendak bernikah.
Selepas itu kita akan bersama-sama menghadapi fasa baru.
Fasa ini banyak mendorong kita berlebih lebihan dalam perhubungan kerana kita sangat merasakan comfirm kita akan berkahwin tanpa ada sekumit perasaan yang sebaliknya jika kita terleka
Kita lupa Allah sedang memerhatikan gerak geri  tindak tanduk kita.
Apa jua kemungkinan pasti bisa terjadi dengan izinNya.
Jesteru itu ramai yang tersenget sedikit pembawaan diri dalam kehidupan menjadi tunangan orang.
Darah manis la katakan kata orang-orang  tua dahulu.
Bukan kerana darah banyak kandungan gula atau menghidapi diabetes
Tetapi keghairahan anak muda yang mempraktikalkan hubungan pra perkahwinan yang mereka khuatirkan
Namun saya percaya ramai juga pasangan yang mampu menggalas amanah menjadi tunang yang baik.
Menyedari impian mempunyai keluarga  bahagia hingga ke syurga pasti dibekali iman di dada
Praktikal setiap masa tak kira sebelum bertunang, bertunang mahupun selepas berkahwin
Pasangan sebegini insyaallah akan mampu mengurangkan noda-noda dalam jiwa
Ujian pra perkahwinan selalunya rancak  seawal kita baru menempuh fasa pertunangan.
Kerana itu lebih manis pertunangan tidak mengambil masa yang terlalu panjang.
Pertunangan bukanlah tiket untuk kita meraihkan hubungan seperti pasangan yang berkahwin.
Hakikatnya pertunangan adalah medan ujian untuk kita dan dia sebelum melangkah kaki dalam garisan awal perkahwinan.
Masa bertunang adalah masa yang getir kerana banyak hijab-hijab yang akan terbuka  yang menyerlahkan keaiban dan kelebihan pasangan masing-masing.
Ya, dibolehkan kita berterus terang mengenai diri untuk tujuan memudahkan proses perkahwinan. Tetapi jagalah aib diri sendiri dan kaum keluarga.
Tapi bukanlah lesen untuk kita kesana kemari tanda kita sudah dimiliki oleh si dia.
Walaupun ramai yang mengambil kesempatan dalam kesepitan dalam hubungan begini.
Mempamerkan kemesraan, paparan aksi berdua yang daring tanda ‘Si dia aku yang punya’.
Sedangkan islam menggalakkan kita mewar-warkan perkahwinan. Dan fasa bertunang bukanlah menjadi satu kemestian untuk dicanangkan satu dunia.
Cukuplah sekadar pengetahuan yang terdekat sahaya. Kerana kepastian menghadapi hari esok bukanlah ditangan kita sendiri.
Nabi Muhammad S.A.W ada mengingatkan kpd kita:
“Rahsiakan pertunangan dan iklankan (maklumkan) tentang perkahwinan.”
(Riwayat Ahmad drpd Abdullah bin Zubair Radhiyallahu ‘anhu dan disahihkan oleh al-albani di dlm Irwa’ al-Ghalil)
Berhati-hati lah kita menyusun langkah dalam persinggahan pertunangan ini.
Jangan membiarkan kita dibolosi nafsu sedangkan kita belum diberi lampu hijau sepenuhnya dengan gelaran  tunangan orang
Ramai yang salah menafsirkan konsep pertunangan dalam kehidupan.
Berlebih lebihan dalam pergaulan. Lari dari garisan panduan agama . Lagaknya melebihi pasangan yang melangkah fasa pernikahan. Kesana kesini seperti merpati sejoli.
Ya, mungkin di dunia ini .Kita semakin bebas untuk berbuat apa-apa. Kalau kita memilih untuk menutup mata hati dari panduan agama.
Ya,  Sudah kurang mata-mata untuk kita takuti. Kita boleh memilih untuk menepisi pandangan mata manusia yang sentiasa memerhati.
Ya, kita boleh membalas hujah orang lain dengan hujah kita sendiri kalau kita berani
Ya, kita boleh memilih membiarkan telinga kita pekak & mata kita tuli dengan perlakuan kita
Namun ingatlah Allah sentiasa di mana-mana jua kita berada.
Jagalah diri kita, kelakuan kita dalam fasa pertunangan.
Kerana bulan ini saja kita sudah maklum ada beberapa pertunangan yang terungkai di tengah jalan.
Kita doakan mereka berjumpa dengan jodoh yang lebih baik. Dan perpisahan yang diberi memberi motivasi untuk menjadi pasangan yang lebih baik amin.
Mereka juga seperti kita bertunang &  mengharapkan pengakhiran dengan pernikahan.
Namun Allah memberi yang sebaik-baik perancangan & penentuan pada kehidupan kita.
Jesteru itu kepada sesiapa yang menyarung cincin pertunangan di jari manis.
Banyakkan berdoa , supaya Allah memudahkan urusan anda ke fasa seterusnya.
Bulatkan tekad bersama menuju gerbang pernikahan.
Kurniakan ketabahan pada diri & pasangan dalam menempuh rintangan awal dalam  menghadapi konflik & perasaan tak keruan.
Jadilah tunang yang menjaga pergaulan, supaya kalau jodoh kita kuat bersama si dia . Kita meninggalkan sejarah pertunangan yang baik .
Seandainya kita bukan tertulis bersama si dia , kita juga telah sedaya berusaha menjadi tunang yang sehabis baik, merancang ke arah pernikahan namun sebaliknya yang terjadi.  Kita akan dikenang sebagai tunang yang baik tapi tiada jodoh buat kita dan dia.
Jangan sampai kita melakarkan sejarah pertunangan kita dengan sesuatu yang bakal mengaibkan diri kita walaupun kita comfirm kahwin dengan si dia.
Mengurangkan sedikit kekesalan kerana kita tidak berupaya menjaga diri bila kita menyarung cincin pertunangan sebelum upacara akad nikah nanti.
Insyaallah saya & semua pembaca  doakan semoga pertunangan sedara, sahabat , sesiapa yang kita terlintas agar  berjaya di akhiri dengan gelaran raja sehari. Amin.

Sunday, July 31, 2011

Nostalgia kanak kanak ( Warna warni Ramadhan & Aidilfitri )



Ramadhan bulan mendidik jiwa.
Alhamdulillah hari ini saya berjaya menghadirkan diri dan menjadi peserta dalam MESRA mengedarkan risalah Ramadhan pada tetamu yang mengunjung Tasik Shah Alam berdekatan dengan Masjid Negeri

Pengisian pagi yang bermakna selain dapat mendengar tazkirah Hanim di samping teman-teman solehah bertemankan Ukhti Nurul Adni & Abdullah yang comel. 

Alhamdulillah walaupun sekejap tetapi sangat bermakna untuk memotivasikan diri menyambut kedatangan Ramadhan Al Mubarak.

Didoakan saya & semua pembaca dapat meningkatkan iman ke tahap semaksima di kala permulaan & pertengahan Ramadhan yang semakin tenggelam dek syawal yang terlalu dinantikan.

Semakin berusia semakin hilang nikmat @ kegembiraan menyambut syawal  dengan pakaian serba baru berbanding zaman kanak-kanak, waktu itu saya lebih mendambakan syawal kunjung tiba tanpa pengertian yang bermakna.

Saya masih teringat zaman kanak-kanak tika Ramadhan menjelma, saya sangat teruja dengan bantuan dan sedekah yang diterima duit, baju raya, majlis berbuka puasa, beras dan macam- macam lagi disedekahkan untuk saya dan keluarga. 

Kenapa bagi pada saya? Jawapannya sebab saya dikategorikan sebagai anak yatim tidak berbapa.

Tanpa banyak soal saya menerima tanpa sebarang syak wasangka. Ada satu waktu di sekolah saya dipanggil untuk diwawancara sebelum layak menjadi si penerima. "mak bagi duit raya tiap-tiap tahun berapa? Saya cakap tiada, cikgu tu tak percaya. Mana mungkin saya berdusta pada bulan puasa. Saya pun takut dosa nanti sia-sia puasa dia terus bertanya kenapa? 

Saya pun bercerita mak saya cakap hari-hari dia bagi duit raya. Lagipun mak saya cakap bulan puasa saya dah kaya dari hari hari biasa. Cikgu tu terus ketawa. =) hati pun terus berkata-kata “apalah cikgu ni ketawakan saya". Berjenaka pulak dia, Rasa marah pun ada. Padahal cikgu tu hanya menjalankan tugasnya,kesian dia. Jangan marah yer cikgu. Saya pun dah pakai nametag cikgu hihihih

Tatkala ibu saya bersedih menanti Pagi Raya. Saya dan adik pula semakin melonjak gembira.Ekspedisi mengutip duit raya akan bermula. Hip hip hooray! 

Seawal pagi kawan-kawan, sepupu sepapat menanti di pintu rumah. Takut ada yang tertinggal, terasa, merajuk akhirnya meninggalkan satu nostalgia iaitu "merajuk di pagi raya" & muka berubah semacam cuka sampai seharian. Jadi kami pun menunggu sehingga cukup korum baru kami memulakan langkah.

Kami beraya dari satu rumah ke satu rumah. Siap perancangan lengkap lagi rumah mana kami bermula dan berhenti rehat seketika untuk menjamah kueh raya jika kami kehabisan tenaga.

Oleh kerana amalan ini menjadi acara tahunan jadi senang kami untuk mengatur segala-galanya. Tak cukup dengan poket baju kurung ada plak galas beg bersama. Hahaha macam-macam gaya.

Mujur time ni tiada kamera digital kalau tidak .Erm tidak dapat saya gambarkan betapa comotnya saya dan betapa hebatnya kami semua . Sampai ke petang kami mengutip duit raya. Letih bukan kepalang, penat tidak terkata.

Namun pengertian syawal pada zaman kanak-kanak hanyalah pada material semata-mata. Berakhir dengan pengiraan duit raya hingga acara kemuncak pada sebelah malamnya mengira jumlah duit raya. Selepas itu mulala sibuk bertanya.

Siapakah yang menjadi juara ? johan kutip duit raya.Yang pasti, tentulah bukan saya. Kerana saya tidak pandai atau bahasa yang lebih indah saya tak suka mengira, asyik salah saja!

Menziarahi pusara ayah amalan yang biasa, saya hanya tahu kematian bapa namun saya tidak merasa sesedih mana, kerana saya kehilangan abah ketika saya baru mengenal allif,ba, ta. Kadang-kadang sedih juga namun pada waktu itu perpisahan dan kematian belum lagi berjaya meruntun jiwa ( pada waktu itu la )

Saya tidak rasa kekurangan apa-apa. Cuma saya sedar abah sudah tiada bertemu pencipta.

Dan saya mula menanam keyakinan suatu hari nanti saya pasti berjumpa juga di syurga tapi entah tak tahu bila? ( pemikiran pada usia kanak-kanak )

Dan mak pula cuba sedaya upaya untuk memberi yang terbaik dalam kehidupan kami bertiga sedaya upaya.

Dari hari ke hari saya mula bertanya? Pertanyaan yang tiada kesudahan. Kehilangan ayah membuatkan saya menjadi ingin tahu rahsia kehidupan.

Namun soalan saya banyak dipendamkan kerana pada usia itu saya tidak petah berbicara dan tiada medan untuk seisi luahan rasa. Saat itu tiada sesiapa pun mampu memberi jawapan yang sempurna.Yang mengurangkan sesak di dada. Ketidaksempurnaan hidup dan ketidakadilan duniawi kian saya terasa ia seakan mengusik hati untuk mencari satu jawapan yang luar biasa.

Setelah umur kian meningkat dewasa, satu persatu kawan saya hilang dari pandangan mata. Malu mula menghiasi rupa & jiwa. Ramadhan mula mengisi jiwa & memberikan pengertian yang berbeza. Terawih menjadi amalan kami bersama sama. 

Seandainya saya melakukan apa-apa yang tiada makna, hati mula berkata, mesti Allah murka. Abah disana lagi kecewa . Itulah mainan kata-kata yang berdetik di lubuk jiwa tatkala diri terjerumus dengan kegiatan yang berdosa.

"ROBBIFIRLI WALIWALIDAIYA WARHAMHUMA KAMA ROBBAYANI SOGHIRO". Semoga Abah ditempatkan di tempat orang yang beriman. Amin ya Robbal Alamin

Friday, July 29, 2011

Sistem dunia tidaklah seindah mana...Berpaksikan Allah untuk mengindahkan segalanya


Buku "bestseller" bagus untuk di baca. Semoga Penulis buku ini diberikan Hidayah Oleh Allah. Amin=)

Selepas mendengar hasil pembedahan buku “ If you want to be Rich & Happy Don't go to school ”dalam satu perkongsian ilmu.

Jemari ini terasa melekat di keyboard untuk meluahkan sesuatu.

Buku yang sedikit sebanyak memperlihatkan kesan & keterbukaan dalam sistem pendidikan dalam kehidupan.

Ada yang menyalahkan sistem pendidikan menghasilkan kepincangan masalah di kalangan remaja.

Ada juga yang tidak mempersetujui silibus pendidikan di sekolah .

Ada juga yang bercakap- cakap dengan kesalahan kesalahan sistem pendidikan sekolah.

Ya, semua sistem yang manusia cipta pasti ada kekurangan.

Namun saban hari orang-orang yang berada dalam sistem pendidikan cuba melakukan yang terbaik dalam mendidik anak bangsa.

Apakah pilihan anda seandainya tidak bersetuju dengan pendidikan yang ada.

Tepuk dada tanya iman anda.

Bagi saya seorang pendidik yang berjiwa.

Pendidikan yang utama adalah apa yang terbentuk pada jiwa individu tersendiri.

Mempunyai Nilai Tuhan di hati, Nilai Islami

Mempunyai matlamat yang tersendiri, sekalipun dikelilingi sistem sistem yang memeningkan.

Sistem yang mampu menjanakan pemikiran yang terpelihara, bebas dari penjajahan minda.

Walaupun dibebani dengan pekerjaan, mempunyai banyak laluan kesakitan dari kegembiraan

Bukan untuk terus dihujahi akan tetapi cuba untuk hadapi & terus mencari solusi.

Nah, Inilah Tarbiyyah ( pendidikan ) dalam jiwa yang seharusnya disemai dengan suntikan pendidikan Aqidah yang satu.

Inilah pendidikan yang utama pada manusia yang berjiwa & berakal waja.

Orang yang merasakan sentiasa bersama Allah dan merasakan kebersamaan Allah dan para malaikat dalam semua perkara.

Berpaksikan Al Quran, hadith & sirah

Pasti tidak sewenang-wenangnya menyalahkan sistem pendidikan yang ada seperti bangau menyanyikan lagunya.

Sekali lagi , Sistem dunia dicipta oleh tangan manusia yang penuh dengan kekhilafan

Pasti tidak berjaya menenangkan hati sepanjang masa , hanya mampu mengenyangkan fizikal, mencantikan laluan manusia dalam masa yang sementara.

Sistem Politik, Sistem Universiti, Sistem Sekolah, Sistem Peperiksaan, Sistem Pemarkahan, Sistem Perbankan, Sistem jalanraya, dan sistem –sistem seantero dengannya pasti tertonjol kepincangannya jika itu yang dihighlitght oleh mata kita.

Jadi hadapi sistem yang ada dengan pertimbangan yang waras adalah lebih baik dari berkata-kata sahaja atau menyalahkan sebelah pihak.

Kalau untuk penambahbaikan & untuk diatasi bersama. Insyaallah pasti ada jalannya.

Yang kedua ialah Sistem pendidikan dari rumah.

Sistem yang di amalkan dalam rumah oleh penghuni yang berada dirumah .

Bukan sistem ketua rumah atau sistem suri rumahnya sahaja. Sistem amalan semua penghuni rumah yang terjadi dalam rumah. Sistem ini bakal membentuk perwatakan & akhlak , pendidikan sivik dalam banyak perkara.

Sistem ini berkait rapat dengan keperibadian, kebijaksanaan & keperihatinan ibu bapa kepada anak-anak.

Tidak hanya mementingkan material atau kesenangan seisi rumah tapi ia berkait juga dengan hubungan semua dengan Allah supaya hubungan dengan seisi rumah bakal terjaga.

Kekurangan sesuatu dalam keluarga akan terlihat hasilnya dengan perangai istimewa di dalam sekolah.

Anak bermasalah di rumah buat hal di sekolah.

Ini tidak bermakna semua ibu @ bapa harus berhenti kerja untuk memfokuskan segala perhatian kepada pembesaran perkembangan kanak-kanak sehingga menjadi golongan ‘over protected’.

Di sekolah ibu bapa menghantar anak-anak dengan harapan yang tinggi, namun di rumah bagaimana?

Ramai yang memilih menghantar anak di Tahfiz, MRSM, Sekolah Agama, berasrama penuh, sekolah kelas pertama tapi menidakkan agama apabila mereka kembali menyangkut uniform sekolah di rumah.

Di rumah lagaknya seperti raja, keberadaannya di rumah tidak digunakan sepenuhnya. Tidak ada sistem langsung di rumah. Soal disiplin tidak dijadikan budaya di rumah.

Apakah mereka mampu mempertahankan perwatakan yang baru dibentuk di sekolah.

Pastinya sukar sekali. Kerana timbul perbezaan suasan di rumah & di sekolah.

Kekeliruan identiti, meneladani contoh di rumah atau mengamalkan teori & amalan dari sekolah

Perkara inilah yang menghasilkan lambakan pelajar-pelajar bermasalah di sekolah yang sepatutnya menghasilkan orang yang beragama dan bermanfaat pada semua.

Dan membuatkan orang macam saya stess saja.

Saya percaya ramai cuba ibu bapa cuba mengorak langkah bersama-sama anak-anak ke persekitaran yang membina keperibadian mukmin. Alhamdulillah. Inilah yang kita doakan & harapkan.

Kehadiran pelajar yang didik di rumah melancarkan perjalanan seorang pelajar & menyenangkan pembelajaran guru di sekolah

Mengecilkan jumlah fail disiplin di sekolah

Mengurangkan surat-surat amaran untuk di pos ke rumah

Saya percaya semua yang membaca ingin menjadi penduduk di Taman Syurga.

Pada pelajar saya, semoga anda faham penulisan saya.

Pada pembaca yang dirahmati ALLAH.

Jom kita kumpulkan keazaman untuk mengorak ke depan dalam ibadah kita

Jadikan Ramadhan kali ini sebagai motivasi kita.

Titik perubahan untuk berubah. InsyaAllah.

Sunday, July 24, 2011

Buat ukhti

Kerana dirimu begitu berharga
pantas aku melayangkan isi hati yang selama ini tersembunyi

Ukhti yang sentiasa dekat di sisi,

Ketika aku & yang lain masih berjuang mencari sesuap nasi untuk hari esok
Allah memudahkan suapan nasi sampai di mulutmu

Ketika aku & yang lain berkira-kira untuk melangsaikan hutang
Allah menghadiahkan dirimu ekonomi yang utuh untuk hari esok & esok

Ketika aku & yang lain bertatih-tatih dalam pemilikan harta
Allah memberikan segunung emas dalam pelukanmu

Ketika aku & yang lain menghadapi fasa mencari ilmu
Allah menemukan mu dengan pemilik perpustakaan idaman

Ketika aku & yang lain menunggu dimanakah destinasi kita hari esok
Allah menyayangimu dengan memberi destinasi dunia yang indah nan permai

Ketika aku & bergelut dengan emosi dalam kerjaya sendiri
Allah specialkan dirimu untuk menjaga emosi diri & family sendiri
Agar lebih terpelihara kehidupan yang nak dituju.

Ketika aku & yang lain menunggu umur bersama sinar rezeki
Allah awalkan nikmat rezeki berbanding usiamu

Ketika aku yang lain mengharapkan cahayamata
Allah hadirkan si comel indah penyeri rumahtangga
 
Ukhti yang sentiasa dekat di sisi,

Aku tahu kamu mempunyai sekeping hati yang berbeza dari kami

Lantas Allah designkan ujian yang special untuk ujian pada dirimu
 
~ “Setiap yang berjiwa pasti akan merasakan mati, dan Kami menguji kalian dengan kejelekan dan kebaikan sebagai satu fitnah (ujian), dan hanya kepada Kami lah kalian akan dikembalikan.” (Al-Anbiya`: 35)~

Semoga ketakutan kematian.

Ketakutan Azab menjadi pemilik tiket ke neraka

Mampu mengembalikan dirimu di puncak keimanan seperti dahulu

Malah lebih lagi ku kira kau mampu melunjur laju

Kerana kamu mempunyai izzah yang terpelihara

Ilmu & pengalaman di dada

Bukanlah dimiliki dengan mudah

Luput pada tarikhnya,terbang hilang begitu saja

Ukhti yang sentiasa dekat di sisi,

Kembalikan kilapan iman ada yang sudah di hati

Bingkas bangun dalam kegemilangan kesihatan diri

Bangkit dalam kenikmatan Harta yang dimiliki

Jaga dalam ujian kenikmatan & kesenangan

Hadirkan semangat juang Hartawan Islam

sepertimana pejuang yang berdakwah dalam kekayaan duniawi

Mampu dijadikan motivasi pada ukhti saban hari

Agar tidak berkubur dengan kesenangan yang diberi

Ukhti yang sentiasa di sisi,

Maaf dari hati seandainya pena ini tidak disenangi

Aku jua memerlukan nasihat untuk menjaga makanan ruhani

Alhamdulillah, Terima kasih Allah kerana menghadiahkan UKHTI pada kami

Untuk sama-sama berlari mencari cinta Ilahi.

Saturday, July 23, 2011

KL Gangster wanna be.

FIlem KL gangster...
Saya bukanlah seorang pengkritik filem . Ini tidak ada kaitan dengan sesiapa di alam realiti. Cuma ada kaitan dengan watak-watak yang ramai pelajar saya minat & sanjungi dalam filem-filem favourite mereka.

Sibuk dengan kerja sempat juga  saya luang masa menonton drama melayu & filem melayu di youtube @ di rumah ukhti nurul bersama nana.

Ternyata impak sesebuah filem akan terpalit pada hati anak muda. Lebih-lebih filem memaparkan kehidupan sosial yang tinggi, selain filem hantu yang semakin berhantu di televisyen & panggung.

Filem genre begini  biasanya menghidangkan dialog-dialog power, kasar, klise & senang menjadi ikutan remaja di luar sana.

Kata bualnya juga cepat meresap dalam jiwa muda mereka. Belum habis fenomena realiti Lawak & filem seram. Hadir kembali fenomena gangster yang tidak berkesudahan.

Penulisan ini tidaklah bermaksud anda tidak boleh langsung menonton filem melayu. Cuma luahan hati saya pada penonton-penonton kecil dibawah umur 18 tahun.

Tarikan filem ini sangat besar. Filem ini telah menciptakan fenomena perfileman melayu kerana kutipannya mencecah RM 12 juta.


Di sekolah pula ramai betul watak-watak tambahan terus melakunkan watak tanpa dibayar oleh mana-mana syarikat perfileman walaupun tayangan filem ini di panggung sudah habis tayangannya.

Seingat saya sewaktu saya praktikal di Sekolah Menengah Seksyen 19, saya pernah dikenakan oleh pelajar.

Mereka menghantar lukisan dengan menamakan diri mereka dengan nama-nama watak dalam filem REMP-IT . Erm..Sabar jer lah waktu tu.

Mereka menulis nama di belakang kertas lukisan nama Spark , Macha , Madhi la. Bila saya panggil semua ketawa . Mentang-mentangla saya hanya cikgu praktikal.

Dan sekarang, ada kelas-kelas tertentu ( pelajar lelaki ) memainkan semula babak-babak menarik dalam kelas tanpa kawalan seorang pengarah filem.

Maka muncullah Malik junior, Jai junior, King junior, Shark junior & watak -watak seangkatan dengannya.

Rasanya dialog di dalam tu cukuplah gangster-gangster yang guna ataupun pelakon yang melakonkan watak gangster mengikut skrip diberi.

Yang bukan dari golongan tersebut tak payahla praktik kan dalam perbualan harian. Apatah lagi dengan adik beradik, kawan-kawan, ibu bapa @ guru.

TAK SESUAI PUN.  Dengan kawan sekelas pun tak payahla guna yer. Sakit telinga orang lain dengar.

Kasar bunyinya, Ada double meaning pulak tue.Bahaya-bahaya.

SEKALI LAGi saya ingatkan sangat segala bentuk perbualan dalam filem ini tak sesuai nak diikut dalam kehidupan harian sama ada  di sekolah atau di rumah yer.

Tengok drama @  filem ambil lah pengajaran yang baik. Yang buruk tu jadikanlah teladan supaya kita tidak mencopy kehidupan seperti itu dalam kamus kehidupan kita.

Lakonan di paparan skrin bukan semua sesuai untuk kita aplikasikan dalam kehidupan realiti.

Jadilah penonton yang matang dan waras.

Jangan menambahkan bilangan gangster di muka bumi yer duhai pelajar-pelajar sekalian.

Jadilah pelajar yang baik akhlaknya.

Merasakan adanya ALLAH  di jiwa kamu semua.

Jadikan kata-kata yang baik sebagai amalan harian kita

Budi Bahasa Budaya kita

Kerna kata-kata juga sebahagian dari doa.

Renung-renungkan & selamat beramal.

ps: Semua guru sayangkan anak muridnya... :)

Monday, July 18, 2011

Jaga bait bicara



Bukan semua perkara dapat diselesaikan dengan BERCAKAP.

Ya, saya mengakui kebenaran & kepentingan bercakap untuk permulaan merungkaikan permasalahan

Kasih & cinta juga perlu diluahkan dengan bercakap

Tapi harus diingat terjadinya persengketaan juga dimulai dengan bercakap

Terbitnya kesombongan bermula dengan percakapan

Terjadinya penghinaan juga gara –gara ketelanjuran percakapan

Munculnya dendam kesumat jua dalam hati juga dimulakan dengan sebuah percakapan yang menghiris jiwa.

Timbul juga sikap takabbur dan riak mempamerkan kemegahan kuasa & pangkat dan beza dapat dikesan dalam percakapan seseorang.

Mengadakan Pameran perkahwinan yang bahagia pada khalayak melalui percakapan jiwa bertemankan keyboard & skrin di alam maya.

Mewarwarkan kesempurnaan ekonomi dalam kehidupan angkara percakapan yang berlebih-lebihan bersama teman-teman setia.

Ada yang berkata bukan semua yang jahat di mulut keluar dari hati yang jahat.

Hmm, soal hati sangat subjektif & kompleks sukar untuk terjemahkan dalam bicara pena.

Kalau kita seorang yang sangat berhati-hati soal menjaga hati orang lain.

Rasanya tak akan terkeluar percakapan yang menghiris rasa pendengar Kan?

Ketahuilah pembaca,

“ Tidak akan masuk syurga seseorang yang dalam hatinya ada sikap takbur walaupun sebesar debu” ( HR. Muslim)

Jadi sempena bulan syaaban ni

Bulan sebelum bulan Ramadhan yang kita nanti-nantikan,

Jom kita berhati-hati dengan percakapan.

Fikir dulu sebelum bercakap.

Letakkan termometer iman

Untuk sukat kepanasan & kelaseran kita dalam berbicara

Tak kisahla siapa pun dia pada kita

Jangan bercakap sesedap rasa mengikut jiwa

tanpa mempedulikan telinga - telinga yang mendengar

Sedarlah,

Hati-hati lain yang mempunyai rasa & jiwa

Malaikat yang sentiasa akur dengan PerintahNya sentiasa mencatat jua

Bercakaplah seperti orang yang mempunyai TUHAN di jiwa

Berbicara dengan Kehadiran Allah di hadapan kita.

Kelihatan Syurga & pahala dalam dada kita.

Daripada Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda, "Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, maka hendaklah ia berkata perkara yang baik atau diam. Dan sesiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Kemudian, maka hendaklah ia memuliakan jirannya. Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari kemudian maka hendaklah ia memuliakan tetamunya."
(Mutafaq 'alaih)

Wednesday, July 13, 2011

Membaiki Iman di Hati dengan solat di awal waktu


Usia semakin meningkat namun nilai ketakutan nasib di Akhirat kadang-kadang datang & pergi. Bila urusan dunia hadir silih tak berganti dari hari ke hari.

Ya Allah susah sekali memegang momentum keimanan di level yang selesa .

Seingat saya semasa saya memakai kad matrik , perjuangan diri begitu berani & berhati-hati.

Kekebalan hati dengan nafsu sunggguh terzahir sekali , namun bila keselesaan mendekati diri.

Nilai mujahadah semakin susut sekali.
,
  Ya Allah , selamatkanlah Hambamu ini.

Benar sekali perkongsian seorang teman, ujian kesenangan, kemewahan & kesenangan lagi merbahaya dari ujian kesakitan & keperitan.

Jadi saya cuba memulakan kembali mendetect kekurangan amalan & punca kerunduman iman

Perbaharui niat hari ini semula. Sangat penting tue, pada semua yang membaca

Segala amalan tergantung pada niatnya.

Pastikan semua perbuatan di jaga niatnya jangan biarkan lintasan hati yang jahat menghentikan aliran pahalan dalam buku catatan kita. JANGAN BIARKAN IA TERJADI segera istighfar bila ia terjadi sebelum lintasan hati menjadi sebati di hati sendiri.

Kemudian berazam solat di awal waktu !

Kerana Solat amalan pertama bakal di hisab.

Kalau nak solat di awal waktu mestilah kena menunggu waktu solat kan
.
Apa kata kita hayati sedikit perkongsian solat di awal waktu ni.

Abu Musa ra mengatakan bahawa Rasulullah saw bersabda:
"Orang yang paling besar pahala solatnya ialah orang yang paling jauh (dari Masjid). Dan sesudah itu ialah orang yang menunggu-nunggu waktu untuk solat sehingga ia solat dengan imam, lebih besar pahalanya daripada ia solat (sendiri) kemudian tidur." (Bukhari)

Faedah solat di awal waktu :

1) Dapat solat di awal waktu, Saf hadapan ( amalan yang terbaik ) dalam solat berjemaah .

سيل النبي صلى الله عليه وسلم أي الأعمال أفضل , قال الصلاة لأول وقتها (رواه الترمذي)
Ertinya: " Ditanya Nabi SAW , apakah amalan yang terbaik, maka jawab Nabi : Solat diawal waktu ( HRiwayat At-Tirmidzi dan Abu Daud, Albani : Sohih )

2) Lebih khusyuk- Bila lebih bersedia mestilah kita dapat menghilangkan kerisauan pada kerja duniawi yang semakin bertambah rumitnya dan bertambah bilangannya

3) Lebih afdal – kerana satu persiapan yang menunjukkan kita lebih bersedia dating @ online dengan Allah Azzawajalla

4) Menjaga kualiti solat- Ya, ini yang penting. Kerana kualiti solat kita akan mentransferkan kita kepada akhlak yang baik
.
Insyaallah jika kualiti solat bagus , pasti kita lebih mudah menerima ilmu agama, tunduk kepada hukum agama dan berhati-hati dengan urusan dunia yang penuh dengan tipu daya.
.
Supaya solat kita dapat menjadi benteng & menakutkan kita untuk melakukan kejahatan
.
“  Dirikanlah solat, sesungguhnya solat itu dapat mencegah daripada perbuatan keji dan mungkar.” (al-Ankabut: 45)


Tuesday, July 12, 2011

Hati yang dirawat lukanya

Ya Allah bantulah kami menjadi hamba yang Ikhlas dan bersabar, bersabar dan terus bersabar.


Kalau tidak kerana syurga

aku akan memilih untuk keluar dari jalan ini

Berhenti meleraikan kekusutan diri merentasi kemelut kehidupan 

Segala kesakitan yang dirasai ini

segala kepenatan yang kunjung pada tubuh tak silih berhenti 

kesedihan, kekecewaan sentiasa menjadi pembuka tirai dari hari ke hari


Aku kaburi mata ini

Aku biarkan jauh di sudut ruang hati

agar mata hati akan menghembur tinta kesabaran

tatkala bahang api kemarahan mula dirasai

ketenangan mula dicabar dan semakin bergelora

panahan syaitan meronta –meronta ingin memasuki ruang yang ada

menyesakkan lagi  ruang iman  di dada.


Dan disaat itulah hati ini mula berbicara..


Duhai pemilik jiwa kecil ini 

Janganlah memilih sesuatu yang biasa

untuk mendengar suara hati yang semakin meminta simpati

untuk tubuh yang merintih meminta dijagai, pada nafsu semakin mendesak dituruti 

merayu agar kehendaknya diikuti 


Aduh perit sekali untuk memuaskan bahasa jiwa dan raga.


 Ya Allah Pemilik Sekalian Jiwa

Tetapkan aku di jalanMu


Wahai air mata yang sejernih embun pagi 

aku memohon untuk kau berhenti berbakti pada duniawi

gugurlah pada Ukhrawi

ku pohon untuk berhenti menguasai diri

air mata berjanjilah pada langit dan bumi agar tidak berguguran lagi

sederas hujan melimpahi bumi demi memiliki cinta duniawi

degupan jantung kian berlari mengadu supaya berjalan kaki untuk sampai ke destinasi 

Pada hati dan nafsu maafkan aku, kerana tidak boleh menuruti segala galanya

aku tetapkan diri untuk tidak selalu dimanjai, nafsu aku biarkan iman menguasai nya


Ya Allah Kuatkan Pemilik tubuh ini 

Supaya Aku memilih untuk berada, bertahan

dan meneruskan langkah hingga ke garisan penamat

bersama siapa yang Kau cinta


Aku yakin dengan janji Allah 

Allah Yang Maha Pengatur

Allah Maha Penghitung

Allah Maha Penyayang

Mana mungkin pemilik segala cinta & Jiwa

memberi kesakitan tanpa sebarang penawar

pengorbanan yang tanpa balasan, cinta yang tidak berkesudahan

Mana mungkin semua ini terjadi tanpa sesuatu yang lebih baik.

Monday, June 27, 2011

Saya nak kahwin sebab nak jaga Hati @ ??????

Seminggu saya sepi dari dunia penulisan. Saya ditemukan pelbagai permasalah pra perkahwinan .

“ Akak, saya nak kahwin , nak jaga hati”.

 Ayat klise dari ramai muda mudi yang setuju 100 % memilih perkahwinan salah satu cara nak menjaga hati yang tak keruan diserang virus merah jambu = virus cinta

Tidak saya nafikan di awal perkahwinan memberi ketenangan hati seperti kita nantikan.

Namun bukanlah sepanjang perkahwinan kita  asyik sibuk menjaga hati sendiri.

Kita bakalan kecewa kerana skrip kehidupan bakalan berubah dan laluan semakin sukar sekiranya pemikiran kita tentang perkahwinan sampai setakat ini.

Ketahuilah adik - adik ku, dan semua pembaca yang saya kasihi.

Dalam perkahwinan kita lebih cenderung untuk menjaga hati-hati orang lain dari hati sendiri. Kerana medan perkahwinan medan yang bakal menjadi garisan awal untuk kesungguhan mendidik hati kita sendiri.

Soal hati akan tenggelam menggantikan soal diri, soal komunikasi, soal kewangan & permintaan suami isteri yang bertukar ganti kepada pembentukan keluarga sendiri yang mencabar dalam dunia globalisasi.

Soal hati tidak lagi mampu menjadi teraju utama menyejukkan diri lagi. Kadang-kadang soal hati inilah akan menguji kekuatan hati kita sendiri dalam menghadapi hari-hari selepas sah bergelar suami isteri.

Sebenarnya kahwin ker, tak kahwin ker, kahwin muda ke, kahwin tua ker, opps salah, kahwin waktu melepasi zaman muda ker, belum kahwin ke sudah kahwin ker?

Bukanlah suatu jaminan kita boleh lari dari masalah . Masalah hati,perasaan, tetap akan hadir mengikut tahap keimanan kita untuk diatasi, ditepisi dan diharungi.

Hidup zero problem boleh jumpa  dalam mimpi kot :)

Cuma sebagai manusia yang dikurniakan akal fikiran kita boleh mengawal bilangan masalah supaya tak membiak besar atau kita boleh mencari solusi yang hebat untuk menyelesaikan masalah.

Saya menginjak ke fasa pengakhiran umur 20 an jadi saya bukanlah lagi pasangan muda remaja lagi. Macam tak percaya pulak diri makin hari makin bertambah usianya. Ini pendapat saya sendiri yeah, Namanya blog peribadi. Tapi saya mengalu-alukan pandangan dan penambahan ilmu dari semua pembaca yang saya sayangi.

Saya berjumpa dengan mahasiswi & mahasiswa yang muda remaja yang menceritakan ketidaksabaran mereka untuk menjejaki pelamin dengan keghairahan berkata-kata.

Dengan promosi persiapan perkahwinan gilang gemilang, foto perkahwinan yang cantik dan perfect. Siapa saja melihat pasti teruja melangkah kaki ke jinjang pelamin seawal yang mungkin. Lupa terus matlamat mula-mula masuk universiti.

Ya , mungkin masa dulu saya pun salah seorang daripadanya. Melihat perkahwinan seperti melihat objek 2D ( 2 Dimensi ). Perkahwinan melalui ilusi, harapan & angan – angan yang tak kunjung padam.

Namun bila melangkah diri dalam perkahwinan , saya nampak keseluruhan perkahwinan macam objek 3 D( 3 Dimensi ) Lebih dekat, nyata & berhati-hati.

Melihat & menghadapi secara menyeluruh dari segala sudut . Lebih realiti &jauh dari pandangan ilusi yang tidak ubah seperti  melihat lautan biru yang tidak bertepi.

Langkahkan diri mengikut ketertiban perkahwinan itu sendiri.

Supaya dapat mengurangkan kontroversi, konflik di hati sendiri dan dalam perjalanan kita menjadi khalifah yang bertaqwa di muka bumi ini..

Ya, tiada perkahwinan yang akan didirikan tanpa ujian BERGETAR & meninggalkan kesan di hati.

Jesteru itu , tunaikan kewajipan yang penting berdekatan dengan kita sebelum kita beria-ria menyambut tugasan kewajipan baru tanpa kesiapan diri yang rapi.

Tergesa-gesa bukanlah sesuatu yang baik . Walaupun kita hendak melakukan perkara yang sangat baik.

Berkahwin semasa belajar. Silakan . Seandainya anda di sokong oleh keluarga sendiri ataupun anda percaya anda mampu lakukan dengan perancangan yang rapi dan PASTI.

Saya percaya ramai yang mampu meniti di bibir sendiri daripada alam realiti.

Perbelanjaan & persiapan sebelum perkahwinan kita saja membuat kita terlopong & mengira tak cukup jari.

Perbelanjaan selepas  perkahwinan lagi lah mencabar ekonomi si suami isteri .

Ramai yang mempunyai ilmu, skill komunikasi, kesabaran tapi kecundang pada bab ekonomi dalam kehidupan berumahtangga.

Ya, kita tidak boleh nafikan perancangan ekonomi dalam institusu kekeluargaan sangat penting.

Sama penting dengan komunikasi.

Bukan semua manusia mampu menggalas peranan full time dalam satu masa. Saya percaya ada yang boleh. Ini dinamakan manusia luar dari kebiasaan. Mungkin anda dari family yang stabil, boleh menyokong anda membantu anda dalam pelbagai situasi.

Jika anda seseorang yang sangat diharapkan membaiki keadaan keluarga yang sangat memerlukan pertolongan anda sebagai pengubah kehidupan ibu bapa & adik-adik yang kecil.

Sampai hatikah anda meninggalkan peranan anda pada keluarga sendiri yang sangat mengharapkan kita mengubah & membaiki tahap keluarga kita sendiri dengan kesibukan kita memiliki keluarga sendiri ?

Tanyalah pada diri anda sendiri ?

Saya tidak menyediakan apa jua jawapan di sini,

Semoga kita tidak meramaikan kemunculan watak Si Tanggang versi moden.

Kalau berkeyakinan dan berperancangan kahwinlah. Alhamdulillah anda bakal menjadi pasangan suami isteri muda yang berstrategi dalam pentarbiyah baitul muslim.Semoga Allah memudahkan perjalanan kehidupan yang seterusnya.

Semoga kehadiran kita sentiasa di hargai pada keluarga sendiri & keluarga baru nanti.

Islam sangat menganjurkan umatnya mengatur strategi dalam melalui kehidupan yang lebih baik.

Bukan menghadapi hidup dengan mengharapkan rezeki & kehidupan yang lebih baik tanpa apa jua strategi.

Perkahwinan sememangnya memerlukan LEBIH pantauan dari ALLAH, nasihat orang yang dipercayai imannya & soleh akhlaknya serta kesungguhan kita menjadi penghuni rumahtangga yang berilmu.

Kalau kehadiran di kelas banyak kosong dari bertanda.

Duit sendiri tidak tahu kemana pergi .

Ingin mencari syurga pada suami yang belum pasti sedangkan Allah yang sentiasa dekat di hati belum belum mampu anda rasai .

Jangan sesekali menjengah perkahwinan sedangkan menjadi anak yang soleh pada keluarga sendiri anda pun kurang pasti.

Ramai mak ayah yang masih membanting tulang di usia emas walaupun mempunyai ramai anak di sisi.

Kerana semua anak sibuk nak membentuk keluarga sendiri @ yang bakal menanti, daripada menolong keluarga yang sedia terjadi ( family sendiri sekarang ni )

Masuklah perkahwinan dengan sebuah perancangan dalam peta kehidupan  .

Perancangan yang rapi bukanlah tiket utama sesebuah kejayaan @ kebahagiaan dalam berumahtangga.

Namun Ia adalah sebuah permulaan yang serius dalam perjuangan yang bernama kehidupan.

Supaya kita tidak menjadi seorang ibu @ bapa yang meletakkan harapan yang terlalu tinggi pada anak kita sendiri, sedangkan diri kita sendiri tak mampu jadi seperti apa yang di impi.

Layakkah kita menjadi IDOLA untuk anak sendiri ?

Jangan jadi seperti ketam mengajar anaknya berjalan lurus. Sampai ke sudah tidak jadi-jadi

Iklan Sebentar

Mujahiddah Solehah

My photo

"Bacalah Al Qur'an. Karena ia pada hari kiamat nanti akan datang untuk memberikan syafaát kepada para pembacanya." (Hadith sahih, riwayat Muslim)