topbella

Friday, December 17, 2010

Hamba cinta

Jangan Jadi B_d_H Hanya Kerana Cinta Kepada Manusia!
Dipetik dari blog terdahulu www.mujahiddahsolehah.blogdrive.com.



Ayat yang agak keterluan bagi sesiapa yang membacanya. Tapi sekadar peringatan bersama, juga pada diri saya yang menaip, teman-teman yang sentiasa saya doakan kesejahteraan mereka dan sesiapa saja yang singgah di blog ini. Saya juga pernah menitiskan airmata kerana panahan cinta kepada manusia, apatah lagi menghadapi perpisahan yang nyata. Saya kira ramai yang mengalami benda yang sama jesteru itu, saya taipkan bait-bait ayat dan susunan kata supaya kita dapat berfikir dan sama-sama renungkan!

Aduhai kita , dengan kesingkatan masa dan waktu yang kita lalui alangkah ruginya jika kita masih menangis dan merintih, hanya kerana manusia yang lain,

Aduhai kita, apala erti menangisi pemergian orang yang kita sayangi. Terimala hakikat, pasti kita cuba sedaya upaya untuk tidak merelakan pemergiannya namun, Lupakah kita padaNya. Pada Qada dan Qadar yang tertulis sejak azali. Ingatlah sesungguhnya Allah bagi yang terbaik buat kita, Walaupun kita rasakan ia bukan yang terbaik. Tidakkah kita berdoa yang baik2 selepas solat .( itupun kalau yang solat ) Pada yang tidak. Kembalilah tegakkan tiang agama sujud padaNya.. Jadi hentikan pertikaian tentang apa yang terjadi pada Kita. Dia maha mengetahui, Dialah Hakim Yang Terbaik .

Aduhai kita, Apakah hidup hanya untuk manusia lain saja, tidakkah sudah terang lagi bersuluh dengan panduan yang ditinggalkan buat kita, kenapa mesti meraba-meraba, terkapai kapai pada waktu siang hari. Kenapa kita menepikan pencipta kita dan kekasihNya. Manfaatkan apa yang ada Al quran dan sunnah

Aduhai kita, dengan kekurangan dan kelemahan sebagai hambaNya, adalah perkara yang biasa kita melakukan kesilapan, Namun adalah perkara yang luar biasa jika kita sentiasa melakukan kesilapan yang sama dan tempat yang sama. Aduhai. Sama-samala kita bertaubat dan berdoa agar tidak melakukannya lagi kesalahan kita

Aduhai kita, berbaloikah kita menzalimi diri kita, setia pada yang curang, memberi pada yang sudah ada dan tak menghargai, menjual pada yang tidak mampu. Patutkah kita? Pasti Rasulullah sedih melihat umatnya yang murah dengan airmata hanya kerna cinta sesama manusia, gagal dalam ujian cinta, gagal dalam aturan dunia, kalah dengan mainan jiwa, tewas pada gelanggang jihad dan gagal tanpa bertanding dalam arena dakwah.

Aduhai Kita, Hargailah apa yang ada, setialah pada Dia, berkasih sayang sesama kita dengan orang sepatutnya , memberilah pada yang meminta dan layak menerima, berjuallah pada yang mampu sahaja dan letakkanlah Sesuatu di tempatnya.

Aduhai kita, Sanggupkah kita menonton kembali lakonan kita di dunia tatkala kita semua dihadapkan bertemu penciptaNya. Sanggupkah kita mendengar sendiri seluruh anggota dan pancaindera memberi laporan lengkap tentang keburukan tuannya menyalahgunakan pinjaman yang diberi.

Aduhai kita, sedarkan kita hanya peminjam, segalanya pada kita adalah pinjaman, yang akan dipulangkan pada penciptaNya tika saatnya kunjung tiba. Bersyukurlah dan gunakanlah apa yang dipinjamkan sebaik-baiknya.

Aduhai kita, niatkanlah dengan niat yang baik, ikhlaskanla melakukan sesuatu perkara, lakukanla dengan terbaik, istiqamahla sedaya upaya dan letakkanlah kembali kepada tempatNya. Berdoa dan tawakkal. Ingatlah Kasih sayang Allah terlalu luas, Rahmat Allah tidak terkata. Jadi. Sama2lah kita bekerja meraih cintaNya..

Sesungguh Allah lebih Maha Mengetahui…

0 comments:

Iklan Sebentar

Mujahiddah Solehah

My photo

"Bacalah Al Qur'an. Karena ia pada hari kiamat nanti akan datang untuk memberikan syafaát kepada para pembacanya." (Hadith sahih, riwayat Muslim)